The Five Idiots (Chapter 2) “Masih Sial Sampai Pulang”

The Five Idiots

 

Title : The Five Idiots (Chapter 2) “Masih Sial Sampai Pulang”

Author : Saustartar

Genre : Comedy, School Life, Friendship, Absurd, Abstrak, Gaje, Sukasuka lah-_-

Main Cast :

  • Cho Eunri
  • Kim Nayoung
  • Kim Neulmi
  • Lee Seulra
  • Lee Taerin
  • EXO
  • SHINee

Support Cast : Banyak, cari sendiri ye-_-

Rating : Semua umur, tidak disarankan bagi ibu hamil dan lansia-_-

Length : Multichapter

Note : Alohaaa!! Author muncul lagi bawa Chapter 2 hohoho :O Chapter 3? Tenang, udah siap kok! Tinggal tokces(?) aja :D Sekian, selamat membacaaa :3

 

 

“Jadi nak, kalian seharusnya benar-benar bersyukur bisa masuk ke sekolah ini. Kalian tau sendiri kan bahwa sekolah ini tidak menerima siswa sembarangan, yaa mungkin saja ada beberapa orang yang berbuat curang. Banyak orang tua yang memaksakan anaknya untuk masuk ke sekolah berstandar tinggi seperti sekolah kita, padahal otak anaknya tak bisa menangkap seluruh pelajaran di sekolah ini. Bahkan ibu mempunyai seorang anak laki-laki..”

Terus masalah buat gua kalo elo punya anak laki-laki? Bisa kagak kita langsung dibebasin aja? Belnya udah dari tadi ini WOY!! LAPER INI GUA!!

                Ya mau lo punya anak laki-laki kek banci kek, suka-suka elo. Tapi bisa kagak elo lenyap dari kelas ini?? Gua mau ke kantin!! LAPER WOY LAPER!!

                Iya gua tau lo punya anak laki-laki, tapi lo tau gak kalo dari tadi pagi gua belom sarapan?? Dan elo dengan seenak jidat ngambil waktu istirahat gua!! Pergi gak lo dari kelas ini!!

                Iya lo punya anak laki-laki, dan asal lo tau juga, gua punya masalah perut dari tadi woy!! Perut gua udah gelar konser metal dari tadi!! LAPER GUA!!

                Emang gua nanya lo punya anak laki-laki apa kagak? Yang gua tanyain adalah, KAPAN LO KELUAR DARI KELAS INI?! Gua udah nunggu-nunggu waktu istirahat dari tadi!!

Lima tokoh utama cewek kita ini terus ngedumel dalem hati, kenapa? Karena guru cewek yang mengaku bernama Sunny ini gak berenti ngoceh sejak dia masuk ke kelas mereka. Mending kalo ocehannya berisi pengetahuan, lah ini? Ngomongin anak laki-lakinya lah, pembantunya yang pijitannya enak lah, atau anak ceweknya yang ngefans sama Coboy Junior lah. Kebayang kan gimana ngeselin dan ngeboseninnya?

Okelah kalo cuma di jam pelajaran aja dia cuap-cuap begitu, lah ini? UDAH BEL DARI TADI WOY! Tapi guru satu ini masih aja asik cerita, dia gak tau apa ya kalo murid-muridnya udah kelaperan dari tadi? Pelecehan ini pelecehan!(?)

“Dia masih seumuran dengan kalian. Waktu dia baru lulus SMP, Ibu sempat menawarkan dia untuk bersekolah disini. Tapi dia menolak, dia bilang dia takut jika tidak dapat mengikuti pelajarannya dengan baik. Padahal nilai dia cukup, tapi itu hak dia untuk menolak karena yang sekolah kan dia bukan ibu. Seharusnya para orang tua itu harus bisa seperti ibu. Tidak memaksakan anaknya untuk bla.. bla.. bla..”

Kagak, mendingan emak gua yang suka ngerjain gua sama ngajak gua tanding maen game daripada gua harus punya emak kayak elo!

                Makasih, tapi gua lebih suka punya emak yang dodol dan bloon daripada punya emak dengan cerita gak bermutu kayak elo!

                Enggak deh, lebih baik gua punya emak yang kerjaannya teriak-teriak sama dandanin gua daripada gua punya emak kayak elo!

                Gak mau! Gua udah cukup seneng punya emak yang cinta kebersihan daripada harus punya emak kayak elo!

                Tidak bisa! Gua udah bersyukur punya emak yang punya badan yang bagus dan selalu  diet daripada gua punya emak macem elo!

                Lima cewek yang udah sangat empet ini kembali mencaci-maki guru Bahasa Korea mereka yang dari tadi gak berenti-berenti ngoceh. Buset, ini guru punya cita-cita jadi pendongeng tapi gak kesampean ya?

“Waktu dia tes, ibu yang gemeteran. Ibu bolak-balik kamar mandi entah udah berapa kali,”

Ya bodo amat bu!

“Tapi dia santai aja, padahal dia duduk di paling depan tepat di depan meja pengawas.”

Mampus! Mampus!

“Waktu hari pengumuman, ibu nungguin tukang koran di depan rumah. Tapi tukang korannya gak lewat-lewat,”

Dia males ngeliat muka elo kali.

“Akhirnya ibu suruh anak ibu buat nyari tukang koran,”

Kasian amat dia punya emak kayak elo bu.

“Pas dia pergi, eh tukang korannya lewat.”

Berarti dia males ngeliat muka anak elo dong bu?

                “Pas saya ngeliat pengumumannya di koran, ternyata gak ada nama dia. Saya langsung sedih,”

Mampus lo bu mampus!

                “Tapi pas dia pulang, dia bawa koran dan bilang sama saya kalo dia masuk. Dan ternyata dia masuk di SMA pilihan keduanya, Alhamdulillah. Eh ngomong-ngomong, kok dari tadi belom bel-bel ya?”

GUBRAKK!!

                Seluruh murid kelas 1-3 ngegubrak berjamaah. Makhluk kampret satu ini udah budek stadium berapa sih? Perasaan suara bel tadi kuat banget deh, terus kenapa makhluk satu ini gak ngedenger? Dan terimakasih, berkat kebudekan guru pendongeng satu ini jadilah sekelas 1-3 kehilangan setengah waktu istirahat mereka.

“Udah. bel. dari. tadi. bu.” Kai menjawab pertanyaan dodol gurunya dengan penekanan di setiap katanya. Udah terlanjur empet dari tadi sama ini orang.

“Oh, iya tah? Waduh, padahal saya udah janji mau minta pijitin sama bu Hyoyeon istirahat ini!” Sunny membalas perkataan Kai dengan nada tanpa dosa. Gak berasa abis maling jam istirahat orang ya ini makhluk?

“IYA BU!!!!!!” seluruh murid kelas 1-3 yang dari tadi udah empet pun menjawab pertanyaan guru mereka dengan emosi yang berkobar-kobar.

“Eh iya iya, kalo gitu ibu permisi dulu. Sampai jumpa minggu depan!” Sunny pun langsung ngacir dari kelas 1-3, udah tau kalo dia lama-lama disitu bisa-bisa dia pulang tinggal nama-_-

Tepat saat Sunny sudah keluar dari pintu kelas 1-3, seketika..

“Pergi aja lo pergi!! Kagak usah balik ke kelas ini lagi!!”

“Pergi aja!! Kalo bisa gak usah ngajar kelas ini lagi!!”

“Kagak!! Gua kagak mau lagi jumpa sama elo!!”

“Enyah lo dari kelas ini!!”

“Awas kalo nyampe lo balik-balik lagi ke sini!!”

Seluruh murid kelas 1-3 langsung mencaci maki guru mereka *bagi yang masih di bawah umur jangan ditiru ya nak*  yang baru keluar kelas itu secara frontal, sambil teriak-teriak pula-_- capek dari tadi cuma bisa mencaci maki dalem hati doang, kalo diteriakin kan jadinya lebih pol(?)

Setelah puas mencaci-maki guru mereka itu, seluruh anak-anak kelas 1-3 pun langsung ngacir ke kantin. Termasuk tokoh-tokoh utama kita yang emang belom sarapan dari pagi. Mana pas ada waktu buat makan, eh waktu makannya malah kepotong sama cerita-cerita abstrak dari sang guru. Gimana gak tambah empet-_-

                “Buset, rame amat!” celetukan Taerin pun mewakili apa yang ada dipikiran teman-teman seperjuangannya yang lain. Pas mereka masuk ke kantin, mereka langsung terpana akan keramean kantin Toidi itu.

“Kalo begini caranya, kita harus susun rencana!” celetukan Seulra mampu membuat 4 bocah lainnya bengong. Mau makan aja pake ada rencana ya? Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Rencana apaan?” Pertanyaan Nayoung yang tepat sasaran pun mewakili rasa penasaran 3 bocah lainnya yang masih asik bengong.

“Begini, kita harus bagi tugas. Lo semua liat kan itu kantin rame banget, terus itu juga tempat duduknya tinggal sedikit. Antriannya juga panjang,” Seulra pun menjelaskan apa yang ada dipikirannya sedari tadi.

“Iya, terus? Bagi tugasnya kayak gimana?” Neulmi pun kembali bertanya, mulai tertarik sama rencana dodol temen sejenisnya itu.

“Jadi kita bakal dibagi jadi dua tim. Tim pertama, yang bakal nempatin bangku biar kita gak keabisan tempat duduk. Masa iya kita mau makan berdiri? Kalo kita semua yang mesen nanti kita malah keabisan tempat duduk. Tim kedua, yang bakal mesen makanan biar kita tetep kedapetan makanan sama biar cepet juga sih. Kalo misalnya kita ngantrinya berlima kan bakal lama dapetnya. Gimana, setuju kagak sama rencana gua?” Seulra pun menjelaskan misi terpendamnya yang udah dia pikirin mateng-mateng dari tadi. Buset, ini mereka mau makan apa mau nyusun strategi perang sih? Pake rencana-rencana segala, duuh-_-

Tapi biarkanlah, biar mereka seneng.

“Setuju sih. Ngomong-ngomong, tumben otak lo kerja! Selamet ya! Gua bangga, Seulra! Gua bangga!” Eunri nyalam-nyalamin tangan Seulra terus tepok tangan sendiri. Bahagia banget kayaknya bisa ngeliat otak Seulra kerja-_- temen macem apa ini.

Seulra pun hanya bisa masang muka asem, frustasi sama kelakuan temennya.

“Terus pembagian timnya gimana?” Taerin kembali bertanya sambil ngangkat tangannya. Giliran nanya yang beginian aja dia berani, giliran nanya tentang pelajaran di kelas mah.. *ditabok Taerin*

“Gua aja yang bagi ya?” tanpa menunggu persetujuan temen-temennya, Seulra dengan seenak jidat ngebagi tim buat rencana acara makan-memakan(?) mereka.

“Jadi, tim pertama anggotanya Nayoung, Taerin, sama Eunri. Kan lo bertiga yang paling rusuh sama berisik tuh, nah lo bertiga keluarin dah tuh suara rusuh lo bertiga biar kedengeran sama Ahjumma kantinnya. Tim kedua anggotanya gua sama Neulmi, nanti kita berdua bakal langsung nempatin bangku buat berlima. Setuju kagak?”

4 bocah yang lagi mendengarkan penjelasan Seulra dengan penghayatan yang luar biasa itu cuma bisa ngangguk-ngangguk doang kayak orang kebelet boker. Giliran ngedengerin penjelasan yang kayak begini mah menghayati banget, giliran ngedengerin penjelasan guru di kelas mah.. *dicekek Nayoung, Eunri, Neulmi, Taerin*

Setelah pembeberan rencana hasil karya Seulra, 5 bocah ini pun langsung siap-siap ngambil ancang-ancang buat ngejalanin misi mereka.

“Eh tunggu dulu, kalian pada mau mesen apa?” celetukan Eunri pun mempu membuat 4 bocah lainnya merubah posisi dari siap-siap ngambil ancang-ancang jadi berdiri tegak lagi.

“Apa aja dah, yang penting makan!” Neulmi yang udah kelaperan pun hanya bisa pasrah. Baginya semua makanan itu enak-_-

Mereka pun kembali mengambil posisi siap-siap ngambil ancang-ancang lagi.

“Oke, kita mulai ya!” Seulra yang disini merasa bahwa dirinya ketua tim rencana acara makan-memakan mereka pun memulai untuk membuka acaranya.

“Bersedia.. siap.. MULAI!!”

Lima bocah sangklek ini pun langsung ngacir untuk mengerjakan tugas mereka masing-masing. Ngomong-ngomong, itu aba-abanya kayak aba-aba lomba lari ya?

Mari kita liat ke masing-masing tim.

–Tim Pertama–

                “Ra!! Itu ada meja yang kosong!!” Neulmi teriak-teriak sambil nunjuk-nunjuk meja yang dia maksud.

“Eh iya, tapi kursinya cuma ada 3!!” Seulra pun membalas perkataan Neulmi sambil teriak-teriak juga. Ini ngapain sih dua makhluk ble’e ini teriak-teriak? Mereka kan berdirinya sebelahan-_-

“U–udah, tempatin dulu!! Masalah kursi mah, kita maling dari meja laen aja!!” disaat genting seperti ini, otak mafia milik Kim Neulmi pun bekerja.

“Ide yang bagus! Ayok!!”

Seulra dan Neulmi pun langsung ngacir ke meja inceran mereka. Pas udah nyampe di meja yang kayaknya bakal sial gara-gara ditempatin mereka berlima yang mereka incer, Seulra pun langsung duduk ngelonjorin kakinya di tiga kursi sekaligus sambil ngerantangin tangannya di meja. Buset, niat banget ya-_-

“Neulmi, gua yang jagain meja sama kursinya. Lo yang maling dua kursinya ya!!” Seulra pun memberi instruksi kepada Neulmi untuk menjalankan tugas yang menurutnya suci itu. Maling kursi dibilang tugas suci coba-_-

“Okeh!!”

Neulmi pun langsung maling-malingin kursi di meja lain. Bahkan orang yang cuma berdiri dari kursinya buat ngebersihin rok pun kursinya langsung ditilep sama Neulmi. Buset, Neulmi ternyata punya bakat terpendam jadi maling ya-_-

–Tim Kedua–

                “Buset, ini rame amat. Gimana ceritanya kita mau nyempil ke dalem?” Eunri pun menyuarakan pikirannya yang udah mentok.

“Iya juga ya, kalopun kita bertiga berkolaborasi buat teriak gak bakal terlalu kedengeran juga. Ini aja suaranya udah berisik banget,” Nayoung pun membenarkan celetukan temennya yang gak lebih waras darinya itu.

“Kita coba dulu aja deh, nyempil dan teriak semampu kita! Ayo semangatt!!” Taerin pun mencoba untuk membakar api semangat di dalam diri temen-temen yang baru dia kenal sehari itu.

“SEMANGAT!!” alhasil, api semangat dalam diri Nayoung dan Eunri pun berkobar-kobar juga.

“Okeh, ayo kita mulai! Tarik napas dalem-dalem, satu.. dua.. TIGA!!”

AHJUMMA!!!!! PESEN APA AJA YANG PENTING ENAK LIMA PORSI AHJUMMA!! LIMA PORSI!!!” teriakan rusuh Eunri featuring Nayoung dan Taerin pun mampu menggelegarkan seisi kantin. Namun tidak dengan Ahjumma itu, dia masih asik kewalahan ngelayanin pelanggannya yang bejibun.

Tanpa menyerah, tiga bocah kurang waras ini pun kembali nyempil-nyempil nyampe mereka sekarang ada di barisan paling depan. Buset, itu mereka ahli amat dalam bidang nyempil-menyempil(?)

AHJUMMA LIMA PORSI!! TERSERAH APA AJA!!!”

Lagi-lagi teriakan mereka tak diindahkan oleh Ahjumma itu yang masih asik gelagapan ngelayanin murid-murid yang lain. Kesel dan empet pun bercampur jadi satu. Gak biasanya nih teriakan gua gak berhasil kayak begini! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

“Sekarang kita mau gimana ini?” Taerin pun hanya bisa meratapi nasib teriakan mereka yang diabaikan oleh Ahjumma itu.

Ahjumma itu budek apa apa sih? Masa gak ngedenger teriakan kita,” Eunri juga udah bener-bener empet. Masa teriakan dia gak berhasil sih? Terus apa gunanya dia latihan teriak-teriak selama ini?(?)

“Woy, lo berdua liat toa yang ada di pos satpam itu gak?” Nayoung pun nyeletuk sambil nunjuk-nunjuk toa yang asik mejeng di pos satpam yang gak jauh dari kantin itu.

“Kayaknya gua tau deh maksud lo apaan,” Eunri yang emang mempunyai otak mafia seperti Nayoung pun langsung nyambung akan perkataan Nayoung.

“Gak bakal bener ini pasti-_-“ Taerin yang udah paham maksud percakapan dua temen berotak mafianya ini pun langsung nyambung.

“Gak ada cara laen lagi ini, daripada kita gak makan-_-“  Nayoung kembali menghasut otak temen-temennya yang emang udah gak bener tadinya suci jadi tercemar kayak dia.

“Ya udah deh, dari pada gak makan nyampe pulang.” Taerin pun pasrah aja sama apa yang mau dilakuin temen idiotnya ini.

“Perut gua juga udah konser metal dari tadi ini-_-“ Eunri juga menyetujui perkataan temennya yang otaknya sama-sama gak bener kayak dia.

Tiga cewek kelaperan ini pun langsung ngacir ke pos satpam, niat buat nilep toanya Ahjumma satpam yang tadi pagi sukses bikin mereka empet. Pas udah nyampe di pos satpam, pas banget waktu Ahjummanya lagi gak ada. Suatu keberuntungan pertama mereka hari ini.

Nayoung pun langsung ngejulurin tangannya buat ngambil sang toa.

“HEH!! Ngapain lagi lo bertiga kemari hah?”

Belom sempet tangan Nayoung yang banyak dosanya tak berdosa itu mendarat di sang toa, aktivitas sucinya itu pun harus terhenti.

“Eh, ada Ahjumma–eh Eonni maksudnya ehehehe.. Hai Eonni, apa kabar?” Eunri pun langsung berinisiatip untuk menyapa Ahjumma itu sambil cengengesan. Sok akrab pula, cih. *dimakan Eunri*

“Lo bertiga mau ngapain ke sini hah??” Ahjumma itu yang ngeliat muka mafia dari tiga tokoh utama cewek kita ini pun langsung curiga. Gak bakal bener ini pasti, kira-kira itu yang ada dipikiran Ahjumma ini sekarang.

“Anu Eonni, kita mau.. euh.. minjem toanya Eonni.. boleh ya Eonni?? Ya??” Taerin pun berinisiatip untuk menjawab pertanyaan Ahjumma yang mereka panggil Eonni itu.

“HAH?? Ngapain lagi lo bertiga mau minjam toa gue??” Ahjumma itu kaget. Buat apa coba anak-anak macem mereka mau minjem toa dia?

“Anu.. buat mesen makanan di kantin–“ belom sempet Nayoung nerusin perkataannya, perkataannya udah dipotong duluan sama Ahjumma itu.

“HAH?? Sableng ya lo bertiga??? Masa mau mesen makanan pake toa segala??” Ahjumma itu tambah kaget lagi, buat mesen makanan? Pake toa? Udah sinting kali ya-_- *udah dari dulu sih sebenernya* *digorok TaeEunYoung*

“Ya gimana geh Eonni, disana berisik banget. Kita udah teriak-teriak gak kedengeran, padahal teriaknya udah bertiga. Boleh ya Eonni, kita belom makan dari pagi peliiiss!” Taerin kembali memelas ke Ahjumma itu. Ini semua demi toa, ayo semangat!!(?)

“KAGAK!! Elo bertiga teriak gak pake toa aja udah rusuh, apalagi pake toa! GAK ADA!!” Ahjumma itu pun menolak permintaan suci tiga makhluk yang ada di depannya mentah-mentah. Kan kalo tiba-tiba kantin ancur gara-gara mereka bertiga dia yang kena-_-

“Plis Eonni, bantu kita sekali iniiiiiii aja!” Nayoung kembali mohon-mohon ke Ahjumma itu.

“Iya Eonni, nanti Eonni aku kasih nomor hpnya Minho Oppa deh! Ya Eonni ya??” Eunri pun ikutan membujuk-bujuk Ahjumma itu sambil dengan seenak jidat nawarin nomor hpnya Minho.

“Iya Eonni, Eonni juga bakal aku kasih nomor hpnya Taemin Oppa deh!” Taerin pun ikut-ikutan mengobral(?) nomor hp kakaknya.

“Nomor hp Key Oppa juga bakal aku kasih kok Eonni!!” Nayoung pun tak kalah untuk mengikuti jejak temen-temennya yang menjadi adik durhaka(?)

Kampret, ini tiga bocah tawarannya menggiurkan banget. Tergoda iman gua!!

“Gimana Eonni, mau ya? Yang tau nomor hp Oppa kita gak banyak loh!”

“Iya, mereka kan populer disini. Jadi yang tau cuma dikit loh Eonni!”

Eonni beruntung loh kalo bisa dapet nomor hp mereka, fans mereka kan banyak Eonni!”

Duh iman gua.. iman gua.. jangan goyaaahhh!! Duh gua gak kuaatt!!

                Ahjumma itu ngedumel dalem hati, bingung memilih antara nomor hp cowok ganteng dan ketentraman sekolah.

“Euungg… ya udah dah! Tuh ambil aja, tapi nomornya langsung kasih ke gua ya!”

Sabodo amat lah, kapan lagi gua dapet nomor hp cowok ganteng. Ada tiga lagi, HAHAHA!!

                Pertahanan Ahjumma itu pun goyah. Serempak dengan goyahnya pertahanan Ahjumma itu, tiga cewek berotak mafia itu pun nyengir lebar. Itung-itung bales dendem gara-gara gak ditolongin Oppa tadi pagi dah! HAHAHA! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

Lalu terjadilah acara pemberian nomor hp secara illegal antara tiga cewek mafia dan Ahjumma penggila cowok ganteng itu. Setelah asik melakukan acara illegal itu, tiga cewek yang udah kelaperan ini pun langsung pamit ke Ahjumma itu.

Eonni pinjem toanya ya!” kata Nayoung sambil ngambil toa yang masih asik mejeng di pos satpam.

“Nanti kita balikin kok!” Taerin pun menimpali omongan temen seperjuangannya itu.

“Makasih atas kerjasamanya ya Eonni!” Eunri pun mehe-mehe licik(?) sambil nyalam-nyalamin Ahjumma yang juga ikutan mehe-mehe licik itu.

“Iya dah, semoga sukses ya!” Ahjumma yang tadinya empet sama 3 makhluk berjenis kelamin perempuan itu kini malah nyemangatin mereka buat ngelakuin tugas gak bener mereka. Cuma gara-gara nomor hp cowok ganteng doang ye-_-

Setelah ngasih cengiran licik ke Ahjumma itu karena udah melakukan bisnis illegal(?), tiga cewek yang mempunyai maksud gak bener itu pun langsung ngacir ke kantin lagi.

Pas udah nyampe di kantin, langsung aja tiga makhluk itu nyempil nyampe ke barisan paling depan. Terus berdiri tepat di depan Ahjumma kantin yang lagi kewalahan ngelayanin pelanggan-pelanggannya itu. Siap buat ngebudekkin kuping sang Ahjumma.

Tiga cewek blekedet ini pun saling liat-liatan, memberikan sebuah kode. Mereka pun mengangguk yakin, lalu tiba-tiba..

AHJUMMA!!!! PESEN MAKANAN APA AJA YANG PENTING ENAK!!! LIMA PORSI AHJUMMA LIMA!!!”

Terdengar suara teriakan merdu dari Eunri, Taerin, dan Nayoung yang menggelegar di seluruh kantin. Ya iyalah, orang toanya disetel volumenya yang paling gede-_-

Nyampe semua penghuni kantin nengok ke arah mereka, termasuk lima kakak kelas yang tadi pagi mergokin mereka bertiga serta dua temen mereka yang lain di toilet cowok. Tsaahhh.

“Eh, itu bukannya cewek-cewek yang tadi pagi ketemu kita di toilet  ya?” Sunbae mereka yang diketahui bernama Byun Baekhyun itu pun langsung inget akan muka-muka dodol mereka waktu di toilet cowok.

“Lah iya, mereka kan itu? Ngapain lagi coba mereka. Udah tadi pagi masuk toilet cowok, eh sekarang teriak-teriak di kantin pake toa ckckck-__-“ Sunbae mereka yang ganteng bernama Park Chanyeol itu pun menjawab celetukan temennya.

“Hahaha, udah sinting ya mereka itu!” Luhan yang juga memergoki mereka di toilet cowok pun malah ngetawain kelakuan mereka dengan gantengnya yang udah di luar batas normal.

“Ckckck-_- bakal ancur ini sekolah kita kalo muridnya kayak mereka semua,” Lay pun menimpali omongan temen-temennya yang sama-sama prihatin sama kelakuan adek-adek kelas mereka itu.

“Hahahaha, mereka cewek apa bukan sih?” Kris yang mendengar temen-temennya mencaci-maki adek-adek kelas ceweknya yang idiot itu pun cuma bisa ketawa-ketawa dengan sangat ganteng sekali.

“Tau tuh, kayaknya bukan deh!” Chanyeol pun kembali ngecengin adek-adek kelasnya yang kurang waras itu dengan menjawab pertanyaan Kris.

“HAHAHAHAHAHA!!!” kembali lima makhluk ganteng itu ketawa dengan gantengnya binalnya. Nyampe fans-fans mereka yang lagi merhatiin mereka mikir, Itu mereka ganteng-ganteng tapi kok ketawanya begitu amat ya?

“Eh kalian pada ngetawain apa sih emangnya?” tiba-tiba Sunbae mereka yang bernama Suho yang baru dateng itu pun bertanya di antara aktivitas ketawa mereka.

“Itu tuh, tiga cewek yang tadi teriak pake toa!” Baekhyun pun menjawab pertanyaan Suho sambil masih ketawa-tawa.

“Lah emang mereka kenapa?” D.O yang juga baru dateng pun langsung ikutan bertanya dengan muka polosnya yang minta banget diacak-acak sama Author itu.

“Itu tuh, tadi pagi mereka kepergok sama kita di toilet cowok!” Luhan pun menjawab pertanyaan D.O sambil masih ketawa-tawa dengan sangat ganteng sekali.

“HAH?? TOILET COWOK??” D.O, Suho, Tao, Chen, dan Xiumin yang baru dateng pun langsung teriak berbarengan.

“Iya, sama dua temennya yang lain tuh! Yang lagi duduk selonjoran di kursi sama meluk-meluk meja itu! Hahahahaha!!” Lay pun menjawab pertanyaan temen-temennya sambil ketawa tambah ngakak pas ngeliat dua adek kelasnya lagi yang lagi duduk selonjoran sama meluk-meluk meja.

Serempak sepuluh cowok ganteng itu pun ngeliat ke arah dua cewek yang dimaksud Lay, dan seketika..

“HAHAHAHAHAHAHAHA!!!” Suara ketawa sepuluh cowok ganteng ini pun menggelegar di kantin. Dasar ganteng. Lho?

“Duh, mau ngapain sih mereka ke toilet cowok! Ada-ada aja!” Chen pun ikutan ngecengin adek-adek kelasnya itu sambil ketawa kejeng-kejeng.

“Mau ngeliat papan pengumuman pembagian kelas yang ditarok disana! Gua masih inget banget tuh muka dodol mereka!” Kris yang terkenal dingin sekarang malah ngakak-ngakak ngetawain lima adek kelasnya itu. Duuh gemes deh *cubit-cubit Kris* *ditelen pembaca*

“Duh, Kris Gege kok gak cerita ke gua sih??” Tao yang udah berenti ketawa pun bertanya kepada Kris dengan tatepannya yang.. yang.. boleh Author colok gak matanya? *disembeleh pembaca*

Gege baru inget sekarang Tao hahahaha!!” Kris pun kembali menjawab pertanyaan adek kelasnya itu sambil masih asik ketawa.

“Buset, ada ya cewek macem mereka!” Xiumin yang bahkan baru mendengar cerita temen-temennya pun ikutan ngecengin adek-adek kelasnya itu terus ketawa-ketawa dengan oh sangat imut sekali.

“HAHAHAHAHAHAHAHA!!!!”

Kembali sepuluh sunbae ganteng mereka itu ketawa dengan penghayatan yang luar biasa. Oke, mari kita tinggalkan cowok-cowok ganteng ini dan berpaling ke tokoh-tokoh utama cewek kita yang masih sibuk dengan rencana mereka. Walaupun sebenernya Author gak rela ninggalin mereka, huhuhu.. *plakk*

“Eh i–iya iya, lima porsi.. IYA LIMA PORSI!!” Ahjumma kantin itu pun langsung latah setelah mendengar suara teriakan merdu tepat di depan telinganya.

Tiga cewek blekedet itu pun kembali mehe-mehe licik. Dasar mafia-_-

Setelah nunggu beberapa lama, akhirnya tiga cewek yang udah kelaperan ini pun mendapatkan makanan yang udah mereka tunggu-tunggu dari tadi. Dengan cengiran lebar, mereka pun pergi ke meja yang udah ditempatin sama dua temennya yang lain.

“Tsaahhh, akhirnya kita makan juga! Hahaha!!” Neulmi pun teriak-teriak kegirangan pas makanannya nyampe di depan muka dia.

“Eh tunggu dulu, kok gua dapet nasi uduk?” Itu Seulra.

“Hah? Gua dapet lontong sayur!” Itu Nayoung.

“Gua dapet nasi timbel!” Itu Neulmi.

“Elo mending, lah gua dapet nasi kucing!” Itu Eunri.

“Itu masih enak, lah gua dapet bubur bayi!!!” Itu Taerin.

Seketika empat cewek dodol itu pun ngeliat ke arah Taerin, sejurus kemudian…

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!” empat cewek yang ngeliat temennya yang lagi sial itu pun bukannya nenangin malah ngetawain. Temen macem apa ini-_-

“Eh u–udah-udah, yang penting kita bisa makan. Sabar ya Taerin hahahahaha!” Neulmi pun mengpuk-puk punggung Taerin sambil masih ketawa-tawa.

“Kalian juga sih, teriaknya tadi apa aja yang penting enak. Ya dapetnya bubur bayi, hahahaha!” Seulra ikutan menyalahkan kedodolan temen-temennya yang pasrah dikasih apa aja sama Ahjumma kantin itu.

“Eh udahlah, makan aja apa yang ada. Elo juga ya Taerin hahaha!” Eunri kembali ketawa-tawa sambil memulai aksi makannya.

Taerin pun hanya bisa masang muka asem sambil dengan berat hati makan bubur bayinya. Hening sejenak, gak lama..

“HOI NAYOUNG! GUA BAGI LONTONG SAYUR LO YA!”

“APAAN! KAGAK!! KECUALI KALO LO NGASIH NASI KUCING LO JUGA!!”

“HEH APAAN LO NGAMBIL-NGAMBIL NASI UDUK GUA!!”

“ENGGAK!! GUA KAGAK NGAMBIL!!”

“ITU DI MULUT LO APAAN SINTING!!”

“WOY BUBUR BAYI GUA KOK TINGGAL SEGINI??!!”

“BUKAN GUA YANG NGAMBIL!!”

“ITU DI MULUT LO APAAN EUNRI BEGOO!!”

“HOI EUNRI LO NILEP LONTONG GUA YA!!”

“SIAPA NIH YANG NUKER MINUM GUA?? KOK MINUM GUA KOSONG?!!”

Lima cewek rusuh ini emang gak bisa diem lama-lama. Baru diem sebentar, mereka pun langsung membuat kerusuhan lagi. Sekali lagi patut dipertanyakan, mereka cewek apa bukan sih?

Nyampe insan-insan yang ada di kantin cuma bisa geleng-geleng kepala ngeliat tingkah lima makhluk yang terlampau rusuh itu. Namun tiba-tiba saja kerusuhan itu terhenti ketika sepuluh cowok ganteng yang tadi asik ketawa ngecengin mereka itu berjalan menuju mereka. Menuju pintu kantin lebih tepatnya, cuma mereka duduknya di deket pintu. Begitulah ya pokoknya-_-

Tiba-tiba terdengar serentetan kalimat yang sudah biasa sepuluh pacar Author cowok ganteng itu dengar selama mereka bersekolah disini.

“KRIS OPPA!! GANTENG BANGEEETTT!!! KYAAAA!!!”

“LUHAN OPPA!! PACARI AKUUUU!!!”

“XIUMIN OPPA!! BIARKAN AKU MENCUBIT PIPIMU!! AAA!!”

“SUHO OPPA!! KAPAN NGELAMAR AKU??”

“LAY OPPA!!! SARANGHAE!!!”

“BAEKHYUUNNN!!! KAPAN MAU NEMBAK NOONA?!!”

“CHEEEENNN!!! NOONA TUNGGU TEMBAKANMU YA SAYAAANGG!!!”

“CHANYEOL OPPA!! KAPAN NGAJAK AKU KAWIN LARII??!!”

“D.O!!!! AI LAP YUUU!!!”

“TAO!! WO AI NI!!!!!”

Jika semua cewek-cewek itu menjerit histeris ketika melihat sepuluh makhluk Tuhan paling genteng itu, beda dengan lima tokoh utama cewek kita yang malah asik bengong.

Itu.. itu.. yang mergokin kita di toilet tadi pagi kan? Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

Mereka pun saling liat-liatan, tatapan mereka seperti berkata Mampus kita!

“Nayoung! Tutupi gua!” Neulmi pun dengan seenak jidat nyumput di belakang Nayoung yang notabenenya duduk di tengah.

Melihat aksi dodol Neulmi, tiga cewek yang lainnya pun ikutan nyumput di belakang Nayoung. Kalo mereka keliatan sama lima Sunbae itu kan malu, mau ditarok mana muka dodol mereka?

“Woy!! Apaan lagi lo berempat nyumput di belakang gua?! Terus yang nutupin gua siapa??” Nayoung pun protes, gak rela kalo dia yang dijadiin tumbal(?) mana itu kakak-kakak kelas ganteng makin deket lagi.

“Siapa kek!” Eunri pun menjawab dengan seenak jidat.

“Udah deh gini aja, makanan lo semua udah pada abis kan? Nah kita pake dah tuh piringnya buat nutupin muka kita? Gimana?” Nayoung pun memberikan saran yang tiba-tiba nyemplung(?) di otaknya.

“Ide yang bagus!” Taerin pun menyetujui ide Nayoung yang menurutnya bagus. Padahal bagi orang normal mah, ide kayak begituan itu kagak bener-_-

Langsung aja lima cewek kurang waras kita ini ngangkat piring mereka masing-masing yang udah bersih mengkilat sangking lapernya buat nutupin muka mereka.

Kakak-kakak kelas mereka yang ngeliat kelakukan lima adek kelasnya pas mereka lewat pun cuma bisa geter-geter nahan ketawa. Otak mereka pentium berapa sih? Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

                “HAH?! APPA GAK BISA JEMPUT?! TERUS AKU PULANG SAMA SIAPA?!”

Lima cewek kurang waras itu teriak bersamaan, menghasilkan suatu harmoni yang sangat fales merdu.

Mari kita berdoa bagi bapak-bapak mereka yang harus mendengar teriakan mereka di ujung telpon sana. Mana telpon itu ditaroknya tepat di depan kuping lagi, jadi teriakannya kedengeran lebih asoy(?)

“HAH?! PULANG BARENG OPPA?!” lima makhluk itu pun teriak barengan lagi. Sehati banget ya mereka *iyalah, orang sama-sama blangsek* *dimutilasi*

Tuuut

Bukan, itu bukan suara kentut kok. Itu suara terputusnya sambungan telpon antara lima cewek blangsek itu dengan bapak-bapak mereka. Karena gak tahan harus ngedengerin teriakan anak mereka yang syahdu tepat di depan kuping mereka masing-masing, lima cowok aduhai yang ada di seberang telpon itu pun langsung aja mutusin sambungan telponnya. Masih sayang sama kuping masing-masing.

“Lah? Kok dimatiin sih?” lima cewek dodol itu pun lagi-lagi teriak barengan. Ya jelas lah dimatiin, orang nelponnya pake teriak-teriak segala, gimana gak dimatiin-_-

“Hoi, lo semua pada gak bisa dijemput juga ya?” Neulmi pun bertanya dengan dodolnya kepada empat temennya yang lain yang lagi masang muka asem. Kan tadi mereka teriak barengan, masa dia gak nyadar kalo temen-temennya gak bisa dijemput juga?-_-

Karena udah sangat teramat empet, empat makhluk itu pun cuma bisa ngangguk-ngangguk aja kayak orang kejeng-kejeng.

“Kita mau begimana ini?” Seulra pun cuma bisa bertanya dengan nada melas.

Lima cewek yang udah pasrah itu pun cuma bisa menghembuskan napas berat. Seakan beban hidupnya udah berat banget.

“Mana duit gua udah abis buat makan tadi pula,” Eunri pun ikut-ikutan mencurahkan isi hatinya yang udah gak tau lagi mau gimana. Salah sendiri, duit diabisin buat beli nasi kucing-_-

“Gimana caranya mau naek angkot, mau bayar pake apa?” Nayoung pun ikutan meratapi nasib mereka yang udah terlampau sial itu.

“Udahlah, kita coba nyari Oppa-oppa kita aja yok? Kalo mereka naek angkot juga kan, bisa minta bayarin.” Taerin pun langsung mehe-mehe licik setelah menyampaikan usulnya.

Sontak empat cewek yang bermuka asem itu pun nengok ke arah Taerin yang lagi mehe-mehe licik. Pas ngeliat betapa liciknya muka Taerin, muka empat cewek yang tadinya asem itu pun jadi ikutan mehe-mehe licik.

“Yok!”

Lima cewek rusuh itu pun langsung ngacir ke koridor kelas dua, dimana kelas kakak-kakak mereka berada. Pas udah nyampe di depan kelas kakak-kakak mereka, pas banget pas kakak-kakak mereka lagi keluar dari pintu.

“Lah Eunri? Ngapain kamu ke sini?”

“Eh si Oyong, ngapain ke sini?”

“Taerin?? Kamu ngapain ke sini?”

“Loh? Seulra? Mau ngapain ke sini?”

“Neulmi?? Ngapain kamu kesini?”

Serentetan pertanyaan yang intinya sama itu pun terdengar di kuping lima cewek berniat gak bener itu pas mereka nyampe di depan pintu kelas kakak-kakak mereka.

“Mau ngajak Oppa pulang bareng,”

“Tadi Appa bilang gak bisa jemput. Jadinya aku disuruh pulang bareng Oppa.”

“Ho’oh, Oppa naek angkot juga kan?”

“Kalo iya, bayarin aku ya Oppa! Duitku udah abis,”

“Pulang sekarang aja yok Oppa, udah sore.”

Lima cowok asoy itu pun sontak nelen ludah susah payah. Mau bayarin adek mereka? Duit mereka aja pas-pasan buat bayarin ongkos sendiri. Mana mereka mau maen dulu pula, masa mereka maen mau ngajak adek-adek mereka? Bakalan rusuh pasti.

Lima makhluk ganteng itu pun liat-liatan. Tatapan mereka seolah berkata Mampus kita!

“Ehm, Oppa gak bisa. Soalnya.. soalnya kita mau kerja kelompok dulu! Iya, mau kerja kelompok!” Onew pun mewakili temen-temennya untuk ngebokis ke adek-adek mereka dengan penuh dusta dan kegantengan yang luar biasa.

“Yaah, Oppa pada mau kerja kelompok ya?” Seulra pun menjawab perkataan kakaknya dengan nada semelas mungkin.

“Iya maaf ya, laen kali aja kita pulang barengnya.” Minho pun menjawab pertanyaan temen adeknya sambil ngacak-ngacak rambut Eunri yang emang udah acak-acakan-_- yang rambutnya diacak-acak pun cuma bisa masang muka asem.

“Lah tapi kan, ini baru hari pertama masuk? Kok udah dapet tugas kelompok ya?” otak Neulmi yang dodol ternyata bisa berfungsi dengan baik juga di saat seperti ini.

“Mampus!” sontak lima cowok ganteng itu pun menggumamkan kata yang sama sambil liat-liatan.

“Satu.. dua..” Jonghyun pun mulai memberi aba-aba. “TIGA!” setelah aba-aba terakhir, langsung aja lima cowok aduhai ini ngacir ninggalin adek-adeknya.

Lima cewek dodol yang baru nyadar kalo mereka dibohongin sama kakak-kakak mereka sendiri dari tadi pun langsung melototin mata mereka masing-masing.

OPPAAAA!!!!!!” teriakan merdu dari lima cewek yang udah sangat sering berkolaborasi ini pun mampu merusuhkan sekolah mereka lagi. Tapi sayang, ternyata kemampuan lari kakak-kakak mereka sangat hebat di saat-saat seperti ini. Sehingga waktu mereka balikin badan, kakak-kakak mereka udah keluar dari gerbang sekolah.

Putus asa? Iya. Empet? Oh tentu saja. Kesel? Gimana enggak? Udah bapak-bapak mereka gak bisa jemput. Minta pulang bareng kakak, eh kakak-kakak mereka malah pada kabur. Tragis sekali nasib mereka saudara.

“Bangke! Kita dibohongin!” Nayoung ngedumel kesel, dari tadi ternyata mereka ngebokis ya-_-

“Mana pada kabur lagi! Tahi lalat!” Eunri ikutan mencak-mencak empet.

“Lah terus ini gimana kita pulangnyaa?” beda sama temen-temennya yang lain yang ngedumel kesel, Seulra malah bermelas-melas ria(?)

“Masa kita mau nginep disini?” Neulmi pun ikut-ikutan Seulra yang lagi bermelas-melas ria.

Lima cewek sangar ini bingung, mereka mau pulang naek apa? Naek angkot? Gak punya duit. Jalan kaki? Capek banget itu pasti, sekolah sama rumah mereka kan jauh. Terbang? Gak bisa. Ngesot? Kayaknya itu terlalu ekstrim. Terus mereka mau begimana ini?

“Hoi, lo semua lagi pada punya otak mafia kagak?”

Pertanyaan Taerin yang tiba-tiba terdengar di kuping mereka pun sontak bikin mereka nengokkin kepala mereka ke arah sang pembicara. Pantesan ini orang dari tadi bengong, ternyata lagi mikirin rencana licik pake otak mafianya ya-_-

“Emang ngapa?” Eunri yang merasa bahwa dirinya sudah dianugerahi otak mafia sejak lahir pun langsung berinisiatip untuk menjawab pertanyaan Taerin.

“Gua punya rencana…” jawab Taerin sambil nunjukkin telunjuknya ke arah atas sambil masang muka serius.

Sontak empat cewek dodol lainnya pun langsung nengokkin kepalanya ke arah atas, ngikutin arah telunjuknya Taerin. Yaelah, otak mereka pentium berapa sih?

“Hoi, ngapain lo semua pada ngeliat ke atas?!” Taerin pun langsung kaget pas ngeliat temen-temennya pada ngeliat ke atas.

“Lah, elo ngapain nunjuk-nunjuk ke arah atas?” Neulmi pun bertanya dengan muka dodolnya.

“Itu maksudnya gua punya satu rencana loooh, bukannya gua nyuruh lo semua ngeliat ke arah ataaass! Astaghfirullah, kapan engkau memberi teman yang agak normal sedikit untuk hamba ya Allah?” Taerin pun emosi, kenapa dia punya temen kayak begini amat sih? Otaknya pada belom selesai diservice kali ya?

“Elo juga sih, ngapain pake nunjuk-nunjuk ke atas segala-_-“ Nayoung pun kembali menyalahlan Taerin yang nunjuk-nunjuk ke atas.

“Grrr..” Taerin pun tambah empet. Ini empat makhluk pada gak ngerti bahasa tubuh ya?

“Eh ngomong-ngomong, tadi lo punya rencana apaan?” Seulra yang merasa bahwa dirinya paling waras pun langsung mencoba untuk membalikkan keadaan menjadi normal lagi. Normal apaan, ngomongin rencana licik dibilang normal *dicekek Seulra*

“Begini, kita coba naek angkot dulu–“

“Hah? Naek angkot? Mau bayar pake apa?” belom sempet Taerin selesai membeberkan rencana liciknya, perkataannya udah dipotong duluan sama Seulra. Maklum, otak mafia Seulra belom terlalu berkembang kayak temen-temennya yang laen.

“Makanya dengerin gua dulu ah!” Taerin pun langsung nyuruh temen-temennya buat ngerapet ke arahnya.

“Kita coba naek angkot. Nah, pas kita mau turun, kita bilang aja sama sopir angkotnya ‘Belakang bang!’ gitu! Jadi terserah dah itu nanti yang bayar siapa, yang penting kita udah turun.” Taerin pun langsung mehe-mehe licik setelah selesai membeberkan rencana gak benernya.

“Lah, mending kalo kita turunnya barengan. Kalo kita turunnya beda-beda gimana? Apes yang turun paling terakhir dong!” Eunri pun menyuarakan pikirannya yang lumayan masuk akal kali ini.

“Iya juga ya, emang rumah lo semua pada dimana?” Taerin pun membenarkan perkataan Eunri yang lumayan masuk akal.

“Di perumahan Tahi Lalat!” sontak empat temennya yang lain teriak berbarengan, ngejawab pertanyaan Taerin tadi. Ngomong-ngomong, itu nama perumahannya gak enak amat ya?

“Lah, gua juga rumahnya di situ! Kok gua gak pernah ngeliat lo semua ya?” Taerin kaget, mereka ternyata tetanggaan ya? Kok gak pernah ngeliat sih?

“Gua juga gak pernah!” Nayoung pun ikut membenarkan omongan temen yang baru dia kenal sehari itu.

“Emang lo semua tinggal disana udah berapa lama?” tanya Neulmi, masih penasaran mereka itu tetangga tapi kok gak saling kenal?

“Dari lahir!” sontak empat cewek yang ternyata tetanggaan itu teriak barengan lagi.

“Lah, gua juga! Kok kita bisa gak saling kenal sih?” Neulmi masih bingung, kok bisa-bisanya mereka gak saling kenal gitu ya?

“Karena kita gak pernah keluar dari rumah kali?” Seulra pun memberikan jawaban yang cukup masuk akal.

Iya juga sih, mereka emang gak pernah keluar dari rumah kalo di lain hari sekolah. Kecuali kalo emang mau pergi-pergi. Tapi kalo maen-maen sama tetangga, mereka gak pernah. Tetangga di samping rumah aja mereka gak kenal sangking males keluarnya.

Kalo lagi libur, Taerin paling cuma selonjoran di kasur sambil internetan. Seulra palingan dipaksa sama emaknya buat bantuin bersih-bersih rumah. Neulmi paling cuma ngemil sambil dengerin lagu. Nayoung palingan nonton film kalo enggak baca novel. Kalo Eunri palingan cuma maen PS kalo enggak tidur. Gimana mereka mau tau keadaan sekitar?

“Iya juga ya. Eh, kalo gitu gimana? Setuju gak sama rencana gua? Daripada kita gak pulang,” Taerin pun kembali mencoba membangkitkan otak mafia temen-temennya lalu mehe-mehe licik.

“Setuju dong!” jawab empat cewek lainnya lalu ikut-ikutan Taerin mehe-mehe licik. Lalu mereka pun ketawa-ketawa ala Mak Lampir. Buset, otak mafia mereka udah bener-bener bangkit-_-

                “Hoi, gimana ini? Itu kakak-kakak kelas yang tadi pada lagi nunggu angkot juga!” Eunri pun ngomong bisik-bisik sambil masih nyumput di balik pager Toidi.

Pas mereka baru nyampe di depan pager, mereka melihat ada sepuluh kakak-kakak kelas cowok mereka yang lima diantaranya yang mergokin mereka di toilet cowok, lagi pada asik nungguin angkot di seberang jalan. Kalo nyampe ketemu, mau ditarok mana muka mereka yang blangsek itu?

Makanya jadilah mereka nyumput-nyumput di balik pager Toidi, nungguin mereka dapet angkot duluan, biar gak usah ketemu gitu ceritanya. Padahal kalo cewek-cewek lain pasti pada seneng kalo nunggu angkot barengan sepuluh cowok asoy itu, apalagi kalo bisa seangkot bareng. Beehh Author juga mauu kyaaaa!!

Ehem.

Tapi beda sama lima makhluk berotak mafia ini yang malah nyumput-nyumput gak mau ketemu. Nyampe Ahjumma satpam yang lagi asik mejeng di posnya sambil ngeliatin cowok-cowok aduhai itu mikir, Ini mereka ngapain sih dari tadi nyumput-nyumput mulu? Curiga gua.

“Udah, kita tungguin aja nyampe mereka dapet angkot. Kalo mereka udah pergi, baru deh kita ngejalanin misi kita.” Taerin pun menjawab pertanyaan temen seperjuangannya itu sambil masih asik nunduk-nundukkin kepalanya biar gak keliatan.

“Tapi itu mereka lama amat sih dapet angkotnya? Udah sore lagi nih! Ah elah!” Nayoung kesel, dari tadi itu makhluk-makhluk ganteng lama amat dapet angkotnya. Ya jelas lah, orang mereka bersepuluh. Jadi harus nyari angkot yang kosong dulu baru bisa naek.

“Mereka juga sih, mau naek angkot aja kok rame-rame amat! Bersepuluh wooy!” Seulra pun ikutan ngedumel kesel. Kalo mereka nungguin itu sepuluh makhluk tampan dapet angkot, gak akan selesai-selesai ini ceritanya.

“Eh coba kita liat ke belakang, masih ada gak mereka?” Neulmi pun memberikan saran yang cukup masuk akal kali ini.

Serempak, lima cewek yang lagi sial ini pun nengok ke arah belakang mereka. Ke arah jalan di seberang Toidi lebih tepatnya. Mereka berlima pun langsung sujud syukur dalem hati, itu makhluk-makhluk ganteng udah gak ada! Hahahaha! Mereka pun tertawa dengan binalnya di dalem hati masing-masing.

“Udah gak ada woy! Ayo kita mulai misi kita, hahahaha!” Taerin pun kembali tertawa dengan liciknya, membuat temen-temennya yang laen ikut tertawa licik.

Lima bocah ini pun langsung aja ngacir ke seberang jalan, mau nungguin angkot yang kayaknya bakal sial karena gak dibayar sama lima bocah berotak mafia ini. Gak lama setelah mereka nyampe di seberang jalan, tiba-tiba seonggok angkot pun berenti tepat di depan mereka.

Baru aja lima bocah ble’e ini melangkahkan kaki mereka sejauh satu langkah, langkah mereka langsung terhenti tiba-tiba. Lima cewek blekedet itu bengong ngeliatin ‘sesuatu’ yang terpampang di depan mereka dari dalem angkot itu. Bangke, ngapain kita dari tadi nungguin mereka dapet angkot nyampe nyumput-nyumput di belakang pager kalo ujung-ujungnya bakal ketemu juga?! Kira-kira itu yang lagi mereka bengongin sekarang.

Sepuluh sunbae yang ngeliat adek-adek kelasnya bengong pun jadi ikutan bengong juga. Perasaan tiap kita ketemu sama cewek-cewek ini mereka selalu bengong terus dah? Kira-kira itu yang lagi mereka bengongin sekarang.

“Dek, kok bengong? Jadi naek gak?” tiba-tiba suara supir angkot yang menjadi satu-satunya makhluk yang gak bengong di angkot itu pun membuyarkan lamunan para makhluk-makhluk yang lagi bengong disitu.

“Hah? Euh.. Ja-jadi kok bang, jadi!”

Serempak Seulra, Nayoung, Eunri, dan Taerin pun memberikan tatapan atau lebih bisa disebut pelototan yang sadis nan bengis ke arah Neulmi yang dengan seenak jidat ngeiyain pertanyaan supir angkot itu. Dari tadi kan tujuan mereka buat ngehindar dari kakak-kakak kelas ganteng itu, ngapa Neulmi jadi ngeiyain kalo dia mau naek angkot itu juga? Itu kan sama aja nyari mati –eh bukan, nyari malu lebih tepatnya.

Neulmi yang dipelototin dengan sangat syahdu oleh temen-temennya itu pun cuma bisa cengengesan. Mampus! Salah ngomong gua, kampret! Kira-kira itu yang ada dipikiran Neulmi sekarang.

“Oh, ya udah. Buruan naek dek, masih kosong kok! Digeser ya dek digeser, cewek ini yang naek!”

Sopir angkot itu pun berhasil menghentikan acara pelotot-pelototan antara lima cewek calon penumpangnya ini sambil nyuruh-nyuruh cowok-cowok ganteng yang duduk di dalem angkotnya buat geser.

Lima cewek apes ini pun cuma bisa pasrah aja. Gak lama kemudian, mereka berlima pun langsung berebutan buat masuk duluan biar duduknya gak di paling ujung. Karena kalo duduknya paling ujung itu sangat beresiko karena bakalan duduk sebelahan sama salah satu Sunbae yang ada di dalem angkot itu. Jadilah mereka saling injek-injekan kaki biar bisa masuk duluan. Cowok-cowok aduhai yang ngeliat kejadian itu pun lagi-lagi cuma bisa geter-geter nahan ketawa.

Dan ternyata yang lagi apes kali ini adalah Eunri, ia TERPAKSA duduk sebelah-sebelahan sama Chanyeol. Duuh, bias Author ituu! Udah kalo Eunri terpaksa, sini Author aja yang duduk disamping Chanyeol! Mihihihi *digampar Eunri*

Lima cewek yang duduk berderet dari paling belakang di dalem angkot itu pun cuma bisa nundukkin kepala mereka. Ya iyalah kepalanya ditundukkin, orang jelas-jelas di depan mereka terpampang dengan jelas muka Sunbae-sunbae mereka yang ganteng yang sekarang lagi ngeliatin mereka.

Masih mending kalo jadi Nayoung, Seulra, Taerin, dan Neulmi yang diliatinnya cuma dari depan doang. Lah Eunri? Udah diliatin dari depan, yang disamping juga ngeliatin. Apes amat sih idup gua?! Kira-kira itu yang ada dipikiran Eunri sekarang.

Yaelah, ini kenapa pada ngeliatin sih?! Emang di idung gua ada upil ya?

                Ini kenapa lagi pada ngeliatin? Bulu idung gua keluar ya?

                Ko-kok pada ngeliatin gua sih?! Ada belek ya?

                Apa salah dan dosa gua sih? Ini kenapa pada ngeliatin semua?

                Lah, ini kenapa pada ngeliatin sih? Apa jangan-jangan masih ada bekas iler di pipi gua kali ya?

Lima cewek yang lagi ngejalanin misi terpendam itu pun ngedumel dalem hati. Empet dari tadi diliatin terus. Coba aja pertemuan pertama mereka sama Sunbae-sunbae ganteng ini bukan di toilet cowok, pasti mereka sekarang udah teriak-teriak histeris karena diliatin sama cowok-cowok ganteng. Tapi sayangnya pertemuan pertama mereka gak seindah yang mereka bayangin. Ancur brooh-_-

Ayook! Buruan nyampe! Buruaaannn! Mereka kembali ngedumel dalem hati.

Ini angkot jalannya lama amat sih, gak tenang nih gua diliatin mulu begini! Mereka pun kembali mencak-mencak dalem hati lagi.

Mungkin lagi kalo pertemuan pertama mereka gak kayak begitu, pasti mereka sekarang lagi mencak-mencak supaya sopir angkotnya nyetirnya lama. Biar mereka bisa lebih lama satu angkot bareng cowok-cowok ganteng macem EXO begini(?) tapi sayangnya lagi, semuanya gak kayak yang mereka harepin. Miris amat kayaknya nasib cewek-cewek berjiwa cowok kita ini(?)

Pas ngerasa tujuan mereka udah deket. Serempak Neulmi dan Nayoung yang notabenenya duduk di sebelah Taerin nyenggol-nyenggol tangannya Taerin. Ngasih kode biar dia yang bilang ‘Minggir!’ ke abang angkotnya. Taerin yang udah pasrah gara-gara disenggol-senggol Nayoung sama Neulmi terus pun akhirnya ngedongakin kepalanya yang sialnya malah langsung ketemu sama matanya Lay yang lagi ngeliatin dia karena emang Lay yang duduk di depannya Taerin.

Cepet-cepet Taerin malingin wajahnya dari Lay ke arah abang angkot yang masih asik nyetir. Pas ngerasa udah pas, Taerin pun langsung mengerjakan tugas yang sudah diamanahkan padanya.

“Minggir ya bang!”

Perkataan Taerin pun langsung menghentikan aktivitas menyetir abang itu. Pas angkotnya udah nyampe dipinggir, langsung aja lima cewek ini buru-buru keluar dari angkot. Gak mau tewas seketika cuma gara-gara diliatin terus-terusan sama orang ganteng doang. Pas lagi mau keluar dari angkot, gak lupa mereka menggumamkan kata ‘Belakang bang!’ ke abang angkot itu.

Setelah berhasil keluar dari angkot dengan selamat –seenggaknya gak kejeng-kejeng karena diliatin sama Sunbae-sunbae mereka terus– mereka pun langsung ngacir masuk ke dalem komplek perumahan ‘Tahi Lalat’. Berhasil juga dah rencana busuk kita! Hahaha! Kira-kira itu yang ada dipikiran mereka sekarang.

                “Hahaha! Mampus dah tuh! Nunduk semua mereka waktu di dalem angkot tadi! Apalagi yang duduk di samping gua! HAHAHAHA!!” Chanyeol yang tadinya duduk di samping Eunri pun dengan seenak jidat mampus-mampusin adek-adek kelas yang baru aja selesai mereka kerjain itu.

“Iya! Yang duduk di depan gua juga! Waktu matanya ketemu ama mata gua, dia langsung ngeliat ke arah lain gitu! HAHAHAHA!!!” Lay yang tadi juga berhasil ngerjain Taerin pun ketawa dengan binalnya.

“Sama aja! Yang duduk di depan gua tadi juga gak dongak-dongakin kepalanya! Nunduk terus! HAHAHAHAHA!!” Baekhyun yang tadinya duduk di depan Nayoung pun ketawa dengan jumawanya, merasa telah berhasil bikin adek kelasnya itu gak berani cuma sekedar untuk dongakkin kepalanya doang.

Sepuluh cowok ganteng yang ada di dalem angkot itu pun asik ketawa-ketawa dengan syahdunya. Ketawanya aja suaranya syahdu ya, ganteng sih(?)

“Ckckck, kalian ini malah ngerjain adek kelas sendiri!” Suho yang notabenenya adalah yang paling waras di antara sepuluh cowok ganteng itu pun berusaha buat nasehatin temen-temennya.

“HAHAHAHA!! Udahlah Suho, sekali-kali gak papa!” Luhan yang kalo dari luar keliatan imut dan ngegemesin itu pun ternyata mempunyai benih-benih(?) otak mafia juga.

“Tapi, kasian kan mereka Hyung.” Suho pun masih teguh pendiriannya buat ngebelain adek-adek kelas ceweknya itu. Halah, padahal dari tadi dia susah payah buat nahan ketawa ngeliat muka-muka pucet adek-adek kelasnya. Ci–eh gak jadi deng, orang ganteng gak akan Author caci maki kok! Gak kayak lima cewek blangsek itu, mihihi! *TaeEunYoungNeulRa: Pilih kasih lu thor!*

“Eh ngomong-ngomong, kok mereka berlima tadi barengan gitu ya ngomong ‘belakang’?” Kris yang dari tadi asik ketawa pun akhirnya menyuarakan keganjelan di hatinya yang udah diisi sama Author itu.

“Iya juga ya, mereka kan tadi cuma dateng berlima?” Chen pun jadi ikut-ikutan bingung.

“Lah, di dalem angkot ini kan cuma tinggal kita-kita doang?” Xiumin pun jadi mulai curiga.

“Jangan-jangan….” D.O yang udah mulai nyambung pun ikut buka suara.

Sontak sepuluh pasang mata yang ada di angkot itu –kecuali abang angkotnya ya, hidup dia mah tentram dan damai– melotot seketika. Mereka pun saling liat-liatan, atau lebih tepatnya pelotot-pelototan. Bahkan mata Baekhyun yang cuma seimprit itu pun sekarang bisa nyaingin mata D.O sangking melototnya.

Setelah asik pelotot-pelototan, pemilik sepuluh pasang mata itu pun serempak meneriakkan kalimat yang sama.

“ADEK KELAS KAMPRET!!!!”

To be continued

About these ads

16 thoughts on “The Five Idiots (Chapter 2) “Masih Sial Sampai Pulang”

  1. Ping-balik: The Five Idiots (Chapter 6) “Chapter Spesial Pake Telor Super Duper Amat Sangat dan Sungguh Panjang” | EXO Fanfiction World

  2. Ping-balik: The Five Idiots (Chapter 5) “Berburu maling dan murid misterius” | EXO Fanfiction World

  3. segera lanjutin yakh.. Keren badai..bayangin pny kaka kelas ganteng sesomplak EXO..,pnya oppa sarap sekece SHINee, Pny appa aneh seCaem SUPER JUNIOR..haha koplak xD next yah jgn lp~~

Your Comment Please

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s