Ketika SM Punya Sekolah

Title                       : “ Ketika SM Punya Sekolah ”

Author                  : whitejoonm22 / imagineulme.wordpress.com

Cast                       : SM’s Artist

Genre                   : Comedy

Words                   : 5,441

860-7545

Di suatu kota bernama Seoul, berdirilah suatu sekolah yang begitu megah dengan pohon toge sebagai gerbang utamanya. Sekolah itu bernama SM School. Bukan SooMan School ataupun Star Museum School. Sekolah ini sama seperti sekolah-sekolah bakat lainnya di Seoul. Hanya saja ada sedikit kelebihan pada murid, guru, staf beserta kepsek dan wakasek-nya. Alkisah dimulai dari kelas dengan murid-murid yang memiliki suara emas, perak sampai nikel (?) .. Kelas Vocal ..

“Ooo000oyyyYY !!!”, Onew membuka pintu dengan sangat keras lalu berkeliling-keliling kelas dengan wajah geram.

“Siapa yang semalem nyolong ayam anggora gueee ?!! ngakooo !!”

“E copot E copot … woii gausah gebrak meja kali! Eyeliner gue jadi berantakan”, Baekhyun yang lagi sibuk pake eyeliner ngomel-ngomel.

“Yaowoh O.O Eh Bacon lo sekarang maen film jadi pendekar Cina ya ? itu kenapa alis lo jadi panjang gitu ?”

“Kagak -__- ini gara-gara lo gebrak meja, eyeliner gue jadi nyerempet(?) ke alis gue -___-“

“O”

“0h oh Oh oH oppareul saranghae”, Ryeowook tiba-tiba muncul dari bawah kolong meja sambil niruin tarian Oh! dengan dua kemoceng di tangannya.

“Eh soto kadal !! piket lo! Jangan nari-nari! CEPEEETTTT!!!”, Jessica yang lagi sensi, marah-marah ke Ryeowook dengan sangat melengking hingga terdengar di seluruh penjuru sekolah …

 

Ceritanya di tempat lain ….

“Nih nasi bungkusnya ..”, Mbak Sooyoung memberi sebungkus nasi pada D.O

“Makasih mbaaak ….”

“E nenek e tuyul ..”, D.O kaget sampai-sampai nasi bungkusnya ikut loncat.

“Ini pasti si Jejes teriak-teriak lagi sampe nasi bungkus gue ikutan loncat”, kata D.O ngedumel.

 

Sulli yang sedang duduk di bangku taman sambil memasang earphone di telinganya langsung kaget ketika mendengar suara bising yang dia kira berasal dari earphonenya.

“Waa Mati lu!” (ini kenapa anak-anak di sini latah semua ya -.-) segera Sulli melempar earphonenya ke tong sampah dan kabur dari situ. (orang kaya tinggal gesek (._. earphone kagak salah dibuang)

 

Okeh, kembali ke kelas ….

“Hey semuaaa ..”, Chen muncul dari balik pintu dengan gaya sok cool, namun tiba-tiba dia kesandung kaki meja dan gaya coolnya seketika hilang –a Jonghyun dan Luna yang sedang asyik main ampar-ampar pisang langsung menghampiri Chen.

“Aduh sakit yaa ??”, Luna mengelus-elus kaki meja tersebut.

“Yang sakit gue woy -__-“

“Heh Chen tanggung jawab lo! Meja sekolah rusak!”, Jonghyun ikut-ikutan nyalahin Chen.

“Kampreto—“, tanpa pikir panjang Chen langsung menyetrum Jonghyun dengan kekuatan Electrokonesisnya. Dan Jonghyun pun gosong.

 

 

“Yaa Selamat Pagi anak-anaak …”, Taeyoen Saem masuk ke kelas.

“PAGEEEE BUUUUUUU !!!!!!”, Baekhyun sebagai fans berat Taeyeon Saem menyapanya dengan semangat ’45. Lengkap dengan lightstick SNSD di tangan kanannya.

“Pagi Byun Baekhyuuun”, Taeyeon saem menyapa Baekhyun sambil nge-wink hingga membuat Baekhyun pingsan dan dilarikan ke mbah dukun.

“Baik anak-anak mari kita mulai pelajarannya—AAAAA!!! SYAITOOONN !!”, tiba-tiba saja Taeyeon saem histeris sampai nemplok (?) ke papan tulis setelah melihat apa yang ada di depannya.

“Saya Kim Jonghyun, bu. Saya habis kestrum. Sekian dari saya Wasalamu’alaikum Wr. Wb.”

 

***

 

Sementara itu di Kelas Dancer …

 

Donghae membuka pintu kelas “Hei my name is Donghae .. Let’s party tonight !!!” …. krik krik krik ..

“Yaelah belom pada dateng -_-“, Donghae melempar tasnya ke meja lalu menyalakan radio yang ada di depan kelas. Lagu dangdut pun berdendang di kelas dancer. Donghae nari-nari sambil saweran depan kelas (?)

“Hai Hyung …” sapa Kai yang baru saja datang.

“eh eh eh ini jempol gue kenapa eh”, jempol Kai mendadak berputar-putar dengan sendirinya gara-gara denger lagu dangdut.

“Assalamu’alaikum ..”, Lay datang dan menaruh tasnya di samping meja Donghae.

“Wa’alaikumsalam”, jawab Kai yang jempolnya masih saja berputar.

“Wetdeh .. lo suka dangdut, tem ?”, Lay menepuk bahu Kai, tiba-tiba pinggangnya muter-muter dengan sendirinya.

“Lah lah pinggang gue kenapa eh udah kayak Inul ?!! Eeh lotong lotooong !!!!”

Xiumin datang dan heran dengan tingkah makhluk-makhluk di kelas saat ini. Kai yang memutar-mutarkan jempolnya dengan tampang datar dan bingung. Sedangkan Lay menggoyang-goyangkan pinggangnya dengan kaku sambil tangannya memegang bahu Kai.

“Kalian kenapa ? ._.”

“HYUUUUNG JANGAAAANNN !!!”, teriak Kai dan Lay ala FTV Remaja saat menyadari Xiumin ingin menepuk bahu mereka. Tapi terlambat …. Xiumin sudah menyentuh bahu mereka .. Kini, Xiumin goyang itik dengan eksotisnya.

“Udah gue bilang hyung jangan pegang kita .. Entar badan lo geol-geol sendiri -.-“

“Lu juga sih, Xing-Xing”, tuduh Xiumin.

“Kok gue yang disalahin, Gege. Nih dia nih -__-“, kata Lay nunjuk-nunjuk Kai.

“Yaelah .. salahin yang di situ tuh. Yang lagi saweran gak jelas. Ngapain pagi-pagi dangdutan”

“Mungkin dia galau. Kan dia pengen ikut KDI, tapi gak lolos-lolos”, jiwa emak-emak gosip Xiumin keluar.

“Hah? KDI ? Apaan tuh ? Kok gue baru pertama kali denger ? Kenapa gak ada yang ngasih tau gue ? Lo tau KDI dari mana ? dari Broadcast ? Apa lewat facebook ? aah facebook gue gak bisa kebuka lagi…”, Lay mendadak kepo sekalian curhat. Kai hanya bisa pasang muka -_________-ngeeng

 

“Udahlah .. terus sekarang gimana caranya kita bisa berhenti ?”, tanya Xiumin.

“Woy ! Hyung matiin radionyaaaAAAaa”, teriak Kai kayak waktu di rap MAMA. Namun Donghae tidak mendengar saking asyiknya saweran (?)

“Ah gue ada ide ..”, ucap Lay lengkap dengan lampu pijar bertengger di atas kepalanya sambil mengangkat jari kelingkingnya (?)

“Xiumin Hyung .. lo bekuin aja tuh radio .. gimana ?”, lanjutnya.

“Waah betul juga kau ..”

“Hati-hati hyung jangan sampai salah sasaran .. Cemungudh EaPh”, Kai pasang muka unyu munyu.

Sepertinya ini cukup sulit. Radio di meja itu hampir tertutup badan Donghae. Jika Donghae bergeser 0,0001cm saja maka dia yang akan kena. Xiumin bergaya ala snipper handal dengan mengarahkan jarinya tepat satu garis dengan radio. Dan ….. saattt …. Yang beku malah Donghae karena baru saja ia bergeser 0,0002cm.

“…ngg mianhae hehe ._.v”

“Hadeh –“ kita tunggu yang lain aja buat matiin itu radio”, kata Kai dengan melasnya. Ketiganya hanya bisa menghela napas sambil tetap bergoyang.

 

***

 

Di jam yang sama, menit yang sama, detik yang sama .. Kelas Rapper ..

 

“Oh I’m curious yeaahh” Minho nyanyi-nyanyi sambil nari ala Sherlock menuju pintu kelasnya. Tiba-tiba ada yang membuka pintu dan Minho pun akhirnya kejedot sampe terkapar ganteng di lantai.

“Weh .. Sorry bro gak sengaja ..”, ucap Amber tanpa tampang bersalah.

“Awas lo yee .. dasar cewek jadi-jadian. Gue yang kece cetar membanana piscok gini jadi terkapar di atas lantai. Jidat gue yang mulus jadi benjol gini lagi. Liat aja lo .. kalo gue punya kekuatan super kayak grup EXO, gue bakar lo pake tangan gue”, Minho ngedumel sampai masuk ke dalam kelas yang lagi hening … dan kini dia baru sadar semua mata tertuju padanya .. Mata Minho mengarah pada seseorang yang sekarang ada di depan papan tulis tengah menatapnya dengan tatapan ingin memangsa, dia adalah Shin-Dong-Sa-Em DUAAARRRR PraaankkK(?)

“Kamu! Kenapa terlambat 1 menit ?!”

“Yaelah, Pak semenit doang -.-“

“Tidak ada alasan. Semenit kek, sedetik kek. Maju kamu ke depan!”, Minho maju ke depan kelas dengan tubuh gemetaran.

“Karena kamu terlambat, maka kamu harus menerima hukuman. Hukumannya tanding gulat sama saya!”

“Omaigat Syaa (ala iklan)… Postur tubuh kita berbeda, Pak. Bapak mau tulang saya patah abis gulat sama bapak ? Bapak mau ngeliat murid bapak yang kece badai ini jadi osteoporosis dini, Pak ?? orangtua saya susah payah bayarin saya sekolah di sini. Bukan untuk gulat sama bapaaakk .. Apa bapak ga bisa kasih saya satu kesempatan saja untuk menjadi yang pertama dan terkahir dalam hidup bapak (?)” /salah FTV/ /FTV gadungan/

Tiba-tiba Henry datang sambil menggesek biola membuat suasana semakin cedih. Murid-murid memperhatikan yang ada di depan kelas dengan saksama. Yoona nangis kejer, Key dan Kris sibuk rebutan tissu. Amber yang baru kembali dari toilet sambil nenteng sesajen langsung nganga liat keadaan kelas.

 

***

Beralih ke suatu kelas yang jauh berbeda. Inilah kelas yang membedakan sekolah ini dengan sekolah lain. Di sini terdapat kelas khusus untuk murid-murid dengan umur yang paling bocah atau bahasa bataknya ‘magnae’. Yep. Sekarang kita menuju ke kelas magnae … kelas untuk mengajarkan cara-cara menjadi magnae grup yang baik, cute, bijaksana, taat kepada orang tua dan guru serta saling menyayangi sesama manusia. Tes kelulusannya ? cukup melakukan bbuing-bbuing. Jika sang magnae bisa melakukannnya, maka ia lulus. Jika tidak bisa, maka ia harus mengulang sekolah. Hanya karena tidak bisa bbuing-bbuing. Subhanallah …

“Thamleqooom”, Sehun nongol di pintu kelas dan mengucapkan salam dengan gaya anak-anak sd.

“Ini bener kelath magnae kan ?”, tanya Sehun pada Kyuhyun yang sudah datang sejak tadi.

“Iya bener”

“Amaca ?”

“Iyeee”

“Jadi yang thalah kelath thitu dong ..”

“Gue kagak salah kelas, lemper. Gue kan magnae!!”

“Emang umur hyung berapa ?”

“26”

“Nohkan .. mana ada magnae tua kayak hyung. Thuho Hyung aja mathih 23 taun.”

“Eh cadel! Nih sendal …. nanti nemplok di jidat lo!”

Sehun langsung kabur dan duduk dipojokan kelas daripada kena lempar sendalnya setan #eh. Tak lama datanglah Seohyun. Sepertinya, Seohyun-lah murid yang paling normal diantara murid-murid abnormal di seluruh kelas. Dia baik, sopan, lembut, pintar bernyanyi dan dance, serta ramah lingkungan (lu kata dia pupuk kandang thor -___-)

“Annyeonghaseyoo ..”, sapa Seohyun.

“Pagi Seo cantik ..”

“Pagi noonaaa ..”

“Pagi juga Sehun ..”

“Beh .. gue kaga disapa balik nih -__-“, protes Kyu.

“Ha! Mpothth(mposs) thukurin! Mang enak dikacangin dipeyekin ??”, ledek Sehun.

“Eh lo daritadi! Gue lempar high heelsnya Sooman juga lu!”

“Wkwk thory bang .. Jangan galak-galak dong”

“Oppa belum bayar pulsa sih .. Makanya Seo kacangin”, kata Seo polos.

 

 

Gubrak

 

 

“Ahiya lupa .. seribu dulu yaa .. seribu lagi minggu depannya. Begitu seterusnya sampe lunas 50 ribu”. Seohyun langsung tepar cantik.

Dua puluh menit kemudian Krystal dan Tao datang secara bersamaan. Kedatangan mereka langsung disambut ceng-cengan (?) dari yang lain.

“Cieee Krystal sama Tao datengnya barengaaan ..”, teriak Taemin dengan hebringnya.

“Barengan apaan -_- gue dateng dari tanah, dia dateng dari sumur…”, jawab Tao.

 

 

Hening

 

 

Mendadak kelas menjadi horror

 

 

Seohyun langsung shock … shock karena tiba-tiba saldo pulsanya kesedot (?) (masih aja mikirin pulsa). Sehun brb nelpon Amber minta sesajennya, buat ngusir sadako dari Amerika plus pocong yang jago wushu itu. Kyuhyun kesenengan karena akhirnya punya temen setan (?) dan langsung dia post ke tokobagus twitter. Sedangkan Taemin sibuk nontonin sinetronnya Shindong saem sama Minho .

 

 

Di saat murid-murid SM School sedang belajar dengan seriusnya—

 

Thor, salah Thooorr !!!

Author Booooongg !!!

Yekali belajar, thor. Menggila baru iya ..

Author lupa sama alur ceritanya sendiri !!!

Aku kecewa sama author !

Author !! kembalikan Sehun-kuu !!! (?)

Author !!!!! aku dimana ? aku siapa ? kalian siapa ? ini abad keberapa ?

Author itu apa ?

Ini FF apa masih dunia lain ??

Ada yang tau harga pop ice duren ga? /yang nanya ini .. silahkan kembali ke alam baka/

 

 

STOOOOPPPP !!!!! Polling SMS ditutup (?)

Mianhae,author khilaf. Sehun punya author, Baekhyun juga punya author, begitu juga Suho, Kai, D.O, Chanyeol, Luhan, Kris, Lay,Xiumin, Tao. Tapi EXO-K, EXO-M punya kita semua …..

(silahkan cerna sendiri kalimat di atas. Kalau tidak mengerti silahkan angkat kelingking kalian ke kamera)

Dan buat yang nanya harga pop ice duren, di kantin gue 5 ribuuu /sumpel blender/

 

 

SUDAH SUDAH !!! KEMBALI KE TKP !!!! Adegan diulang ….

 

 

 

Di saat murid-murid SM School sedang menggila dengan kegiatannya masing-masing, terdengar suatu pengumuman dari speaker di seluruh ruangan.

“Assalamu’alaikum Wr. Wb … Diberitahukan untuk seluruh siswa-siswi, ‘Setengah Mabok School’ … Hari Jumat depan, akan diadakan acara yang lebih spektakuler dari x-factor (?) yaitu Sooman Mencari Pendamping Hidup /salah/ Sooman Mencari Cinta yang Hilang /tepar/ Sooman Mencari Sooman (?) Sooman Mencari Pop Ice Duren /lempar elpiji/ (dan pada akhirnya seluruh murid ketiduran denger pengumuman saking gak ada yang bener). –Pengumuman Dilanjutkan- Maaf, maksud saya Sooman Mencari X-Factor (?) Kalian bisa menunjukkan seluruh bakat yang kalian miliki di acara ini. Sekian dari saya, Lee Soo Man, Kepala Sekolah Ketjhe tiada tara. Untuk keterangan lebih lanjut … So call me maybe .. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. ”. Pengumuman tadi seketika membuat seluruh murid di sekolah semakin gila. Dan di sinilah pertarungan di mulai … /tiba-tiba ada suara petir kayak Bonamana/

 

Hari-hari sebelum acara ‘Sooman Mencari X-Factor’ dimulai, para siswa dengan semangat berlatih untuk menjadi pemenang di hati Sooman Forevaaaa

#Salah

#AkibatDariKegalauanAuthor

#Gara-garaDitolakSooman

#MengakhiriHidupBersamaPopIceDuren

 

Sudah sudah jangan dibahas lageee .. nanti author tambah galau pilih Abang Sooman apa Kang Mas Baekki /JedddeeeeeeeeerrRrRrR ~~~/ yaudahlah daripada dengerin curhatan author yang kelewat absurd mendingan kita intipin—

 

#Wah thorrr lu demen ngintipin orang mandi ya

#Awas thor bintitaaan

 

 

Deh apasih lo pada! Gue ga demen ngintipin orang mandi juga kalee -_- enakan juga ngintipin ibu-ibu arisan

#apanya yang enak coba -__-

 

 

Lanjooooott kita intipin tiap-tiap kelas yang lagi pada serius latihan

(Serius ? ga salah baca kan thor ?)

(Sejak kapan anak-anak SM School bisa serius?!)

(Emang anak-anak SM School pada demen minum pop ice duren ya?)

 

Ahelah berisik lo pada! Gue sumpel ubannya Sooman juga lo! …… yaodah ah cekidot ke kelas dance yang masih meratapi nasib mereka yang tjukup ngenes pake H.

 

 

“Hyung .. lo telepon Chanyeol dah. Dia kan bisa ngeluarin api tuh kayak Zuko. Siapa tau dia bisa nolongin kite ..”, usul Kai pada Xiumin.

“Gue ga punya pulsa cyiin ..”

“Ah kismin lo .. kalo gitu beli di Seo noona dulu gih ..”

“Sini .. gue aja yang beli pulsa ke Seo noona. Bentar yaa gue keluarin dulu Iphone 5 gue dari kantong ”, kata Lay yang secara ga langsung minta ditimpuk tabung gas -_-

“Iyedah serah lo ..”, sahut Kai yang lagi ga kepengen berkelahi sama Lay. Lay pun mulai merogoh saku celananya. Dan ada berbagai hape di kantongnya. Mulai dari esia hidayah, mito, maxtronchibi dan segala hape Cina ada dikantongnya. Mentang-mentang orang Cina nih. Promosi banget nih si Lay.

 

“Eh—mendingan pake Iphone 5 apa Samsung Galaxy S IV aja ?”

“APA AJAA !!!”, Makhluk-makhluk di kelas dance yang udah pada ga sabar.

 

Lay pun mulai menekan-nekan tombol dengan hati-hati dan mulai menelepon Seo.

“Halo ..”

“Halo .. ini thiapa ?”

“Eh sejak kapan Seo Noona jadi cadel ?”

“Ini bukan Theo qaqaa ..”

“Pasti Sehun ..”

“Bukan. Kyu Ahjutthi ..”, tiba-tiba dari seberang sana terdengar suara basoka , meriam dan pedang yang saling beradu.

“Lo lagi di kelas apa di medan perang dah ? -__-“

“Di kelath, hyung. Cuma jadi kayak medan perang thama Kyuhyun Hyung. Biathalah ga pernah liat bathoka jadi kayak gitu”

“…… Ini hapenya Seo noona kan ? napa jadi di elu, Hun ?”

“Thehun lagi bluetoothan, Hyung. Hyung mau ngomong thama Seo noona ?”

“Iye. Cepetan mana Seo noona ??”

“Bentar yee, Hyung ..”, beberapa detik kemudian ..

“Halooh ..” /dengan gaya-gaya anak kecil tanpa dosa/

“…..Halo, nun. Gue beli pulsa dong ceban dah. Kirimnya ke nomor Xiumin Hyung. Ga pake lama yee ..”. Tak lama, hape maxtron chibi Xiumin pun geter (?) dan ternyata pulsanya sudah sampai.

 

 

“Eh tunggu .. ini yang babo siapa yeh -__-“, kata Kai yang seperti baru sadar akan sesuatu.

“Nape emang ?”, tanya semuanya dengan polos.

“Ngapain coba lu beli pulsa ke Seo noona ? kan lo sendiri punya pulsa, bisa pake Iphone 5 lu atau samsung galasdfghjkl lu itu buat nelpon Chanyeol -___-“

 

 

“Iye yah (‾▿‾?) baru sadar”, kata Lay dengan santainya.

“Berarti elu yg bayar pulsanya, Lay. Gue kagak nanggung”, sahut Xiumin.

“Weh ga bisa gitu dong tjoy (‾▿‾”)“

“udah udah .. ga ada habisnya elu berdua berdebat. Cepetan telpon, hyung”, setelah itu, Xiumin mulai menelepon Chanyeol. Sayangnya tidak ada jawaban. Berkali-kali ditelepon, 3x puasa 3x lebaran ditelepon ga diangkat-angkat. Yang diangkat malah barbelnya bang Agung kalo ga jemuran tetangga (?)

“Telepon Kris Hyung kalo gitu ..”, usul Lay. Xiumin langsung mencari kontak Kris dan menekan tombol call.

 

 

Tuuuttt—

 

 

“Halo ? halo halo halo Halloooo ???” /Kris ga nyante/

“E buste. Woles bang.”

“Nape sih ? elah ganggu aja nih. Gue lagi asik nonton ePTiPi ewh”

“…… Ada Chanyeol kagak di kelas rapper ?”

“Chanyeol ?—Kagak. Kabur dia kayaknya. Nape ?”

“Yaelah  itu anak—ceritanya panjang. Bahkan panjang badan lo sama panjang cerita ini kalah jauh. Udah yeh. Bye. Moah <3”

 

Xiumin, Kai dan Lay pun semakin frustaseh. Mereka bingung harus apa. Kalo saat itu diputer lagu galaw, mungkin mereka udah mewek gantenq sekarang. Tiba-tiba muncullah Hyoyeon dan Yuri ke dalam kelas. Mereka yang tadinya mau menyapa Xiumin, Lay beserta Kai jadi ragu buat nyapa.

“Kalian lagi main ular naga panjang ?”, tanya Yuri.

“Kagak, nun T^T kita lagi dalam macalah ..”, jawab Kai.

“Masalah ? ngapain joget-joget gitu dah ? Galau akut yeh ?”, kata Hyoyeon.

“Gimana ngejelasinnya ya ? iyain aja deh hww T^T”, Kai manyun kayak di History. Lalu datanglah guru kelas dance. Eunhyuk Saem. Bukan bingung ataupun marah-marah, Eunhyuk malah bangga sama Kai, Xiumin dan Lay. Karena Eunhyuk pikir, mereka sedang latihan dance buat lomba ‘Sooman Mencari X-Factor’ dan katanya dance mereka powerful (?) enerjik (?!) sensaaasionall (?!?)

 

 

Beralih ke kelas vocal …

 

“Okeh anak-anak .. sebentar lagi ada lomba ‘Sooman Mencari X-Factor”

“Udah tauu Buuu ..”, satu kelas serempak menyela perkataan Taeyeon Saem.

“Heh! Kalian ini gak sopan sekali menyela perkataan orang tua .. Kalian mau gosong kayak dia ?!”, Taeyeon Saem marah-marah sambil nunjuk si Jonghyun. Jonghyun makin melas.

“Ga buu ..”, mendadak semuanya menjawab dengan lemas letih lesu amnesia (?)

“Yasudah .. btw kelas vocal mau nyanyi lagu apa buat lomba nanti ?”

 

“Kemesraan aja bu !!”

 

“Putri Impian !!”

 

“Cinta Satu Ayam !!”

 

“Astuti !!!”

 

 

“Ini yang bener apa hey ?! hey you stop! Let me put it down another way” /lempar topi ke muka Ryeowook/(?)  /I Got A Boy dadakan/ /Beakhyun mendadak fanboying/ (?)

 

“Ngakak bu. Masa Ryeowook pengen nyanyi lagu Putri Impian .. Bah ga inget gender”, celoteh Jessica.

“Sebentar. Tadi ada yang pengen lagu Kemesraan .. siapa tuh ?”

“Luna, bu .. Lunaaa !!!”, jawab Baekhyun heboh sendiri.

“Oh Luna .. cieeee Luna nyanyinya yang kayak gitu cieee. Lagi jatuh cinte yaa ??”

“Serba salah, kan -__- ide gue yang paling waras masih aja dicengcengin. Ini sekolah apaan sih”, Luna ngedumel sambil ngangkat kaki ke atas kursi berasa di warung pojok.

“Mendingan kita nyanyi lagu kissing you ^^”, usul Jessica.

“Dih -__- eh kalo yang nyanyi kayak lo, Luna sama Ryeowook (?) sih unyu. Lah gue ?? masa gue gentle sekseh gini nyanyi bawa-bawa lollipop. Entar gue direkrut tim cheerleaders lagi (?)”, JongHyun ga terima.

“Lo gausah ikut bang. Muke lo udah gosong gitu. Baru mau niat ikut lomba aja, langsung ga dibolehin ikut sama Mbah Sooman. HWAHAHAHAA”, sahut D.O /eh baru nongol nih anak/

“Bah .. suara gue paling cetHar di sini. Masa ga boleh ikut ..”

“Songong lu, Jong. Chen ! setrum lagi aja nih anak !!”, Baekhyun ga terima.

“Ampuun ..”, Jonghyun lari lompat jendela. Padahal Chen-nya anteng wae di meja-nya. Masih jalan-jalan di pulau kapuk alias bobok nyenyak.

 

 

Di kelas rapper …

 

“Eh .. kira-kira kapan yee ini ePTiPi selesai ? gue ngantuk lama-lama”, keluh Yoona.

“Kagak tau. Gue juga bosen”, jawab Key.

“ini ePTiPi sebenernya nyeritain apa sih ? kenapa yang di depan malah maen catur -__-“, kata Amber. Sedangkan, Kris udah nyampe ke pulau kapuk dan ngiler dengan tampannya.

“Ah Shindong Saem curang nih!”, keluh Minho.

“Memangnya kalo saya curang, kamu berani sama saya hah ??”, kata Shindong sambil naik-naikin kumisnya.

“Pokoknya saya ga terima .. kita ulang lagi main caturnya dari awal”. Semua yang nonton langsung tepar berjamaah 4 rakaat diawali dengan niat (?)

 

 

“Hoy! Gue bosen tjoy. Bisa kan maen caturnya diskip dulu ??! -___- kita latihan buat lomba nanti aja ..” #eaa #amberbijak

“Yasudah .. kita latihan saja. Lagian saya juga ga ngerti cara maen catur ..”, kata Shindong saem.

 

…..

…….

………

 

Minho langsung nelen papan caturnya. Biji catrunya dia lempar-lemparin ke ruang kepala sekolah, Mbah Sooman #SarapMelanda #SakitHatiDipermainkanShindong

“Hoooy sahabat dahsyaatdh ….”, Chanyeol tau-tau nongol di depan pintu. Dia sama sekali gak takut dengan tatapan macannya Shindong saem.

“Kemane aja lo ? abis gantiin tiang listrik komplek ??”, celoteh Key.

“Nongkrong, bro. Bosen gue di sini ada Shindong saem”, jawab Chanyeol yang kelewat woles. Padahal di depannya jelas-jelas Shindong saem udah mau ngeluarin samurai.

“Dimane ?”, Yoona ikutan kepoh.

“Di WC ..”

“…….Ga kece amat. Lo ngapain juga betah nongkrong di WC ampe berjam-jam gitu -__-“, balas Yoona.

“Yahabis gimana ? gue terlahir ganteng dan semua yang ngeliat gue, matanya langsung berubah jadi lope-lope. Sampe WC aja gamau gue pergi” #AlasanYangSangatLogis

 

……

………

………..

 

“Iyain aja .. biar lo bahagia sentosa”, kata Yoona pasrah cantiq.

Chanyeol duduk di kursi guru. Shindong pengen banget ngeluarin samuarinya, cuma dia takut dibakar muridnya sendiri #GuruYangMalang #MinhoBahagiaShindongMerana

 

Akhirnya Shindong pasrah. Tabah dengan nasibnya yang punya murid macem Chanyeol.

“Anak-anak … ngemeng-ngemeng kita mau tampil apa nich buat lomba nanti ?”

“Aaah iya, pak … saya setuju!”, tiba-tiba Kris teriak kenceng dengan iler gantenq masih nempel di deket bibirnya. Kelas langsung krik. Tengsin … Tengsin … (?)

 

 

Kelas Magnae …..

“Selamat Malam, anak-anak ..”, Changmin masuk dengan gagahnya.

“Pagi, pak. Pagi !!!”, murid-murid pada teriak karena ketypo-an gurunya yang satu ini.

“Hah ? Besok pagi aja nih ngajarnya ?”, kata Changmin polos.

“Bukan, Bapakee .. ini masih pagi ..”, kata Taemin.

“Trus kenapa kalo ini masih pagi ?”, Changmin nanya dengan tampang minta disemen.

“Ayamnya masih berkokok, pak ..”, celoteh Tao santai.

“Hah ?? jadi kamu yang nyolong ayamnya Onew ???”, Changmin pasang muka kaget unyu.

“Gue bingung .. ini guru bolot, lemot apa gimana sih ?”, Kyuhyun bisik-bisik pada Krystal.

“Heh! Kamu yang lagi bisik-bisik !! Bisikin apa kamu ? Kalo mau ngegosip, maju ke depan. Biar bapak juga tau gosip terbaru apa hari ini. Bapak ga sempet nonton insert pagi-pagi (?)”

 

Krystal dan Kyuhyun bengong kece. Ternyata guru mereka ini sarapan paginya gosip yeh -_-“ ga nyangka dibalik wajah tamvannya itu. Kyuhyun yang gamau maju ke depan, dipaksa, ditarik-tarik sama Changmin biar maju ke depan sampe diseret-seret. Akhirnya, Kyuhyun pasrah di bawa maju ke depan.

 

“Jelaskan gosip pagi ini!”, Changmin mulai menegaskan suaranya.

“Saya ga ngegosip, pak”

“Trus tadi itu apa bisik-bisik sama Krystal ??”

“Saya cuma ngemeng kalo guru di kelas ini itu bolot, lemot apa gimana sih. Udah itu aja”, Kyuhyun menjawab sambil bermain gameboy. Sumpah salut bang sama kewolesan lo -_-)b

“Oh yasudah kembali ke tempat dudukmu ..”, Changmin bener-bener gak sadar kalo yang lagi diomongin si EpilKyu ini adalah dirinya. Lawak ah nih guru.

“Hari ini kita latihan untuk lomba nanti. Sudah saya putuskan. Kita akan menampilkan sebuah aegyo”

“Pak, saya gak bisa aegyo. Saya bisanya ngusilin orang”, Si Kyuhyun kembali bersuara.

“Trus saya harus manjat batang pohon sambil bilang pucuk pucuk, gitu ??”

“-_____-“

“Hun, lu ajarin itu anak atu”, usul Taemin.

“Ogah ah .. Hunnie atut. Hunnie mau dilempar thendal tadi”

“-_____-“

“Yasudah Kyu .. kalau kamu tidak bisa aegyo, kamu lakukan saja hal yang kamu bisa …”

“Maksudnya apa, pak ?”, Kyuhyun pasang muka kaget unyu yang berhasil membuat satu kelas rebutan kantong plastik buat muntah.

“Saya punya rencana bagus untuk kelas magnae …”, kata Changmin dengan muka epil epil gimanaaa gitu (?)

Apakah rencana itu ….. sesaat lagi hanya di insert (?)

 

 

>>SKIP<<

 

 

Hari ini hari Jumat. Kalian tau kan ada acara apa di sekolah SM ??? Yap lomba adu ayam  SooMan Mencari X-Factor yeaay /backsound anak-anak kegirangan/ Lomba yang sudah dinanti-nantikan ‘-‘/\)

Semua peralatan, panggung, meja juri dan sebagainya telah dipersiapkan dengan matang. Sementara para peserta sedang bersiap-siap di belakang panggung. Para juri mulai mengambil tempat duduk mereka masing-masing. Diantaranya sang kepala sekolah Mr. Lee Soo Man, wakil kepala sekolah Mrs. BoA, dan beberapa juri tamu lainnya yakni Yesung, Yunho, Leeteuk dan Sunny.

“Selamat Malam, hadirin sekalian……….”, sang MC yang bernama Tiffany memulai acara.

“Tanteee … Pagi tanteee …”, teriak para penonton.

“Saya maunya malem. Terserah saya lah. Saya MC di sini. Situ siapa hah ?! Berani sama saya ? Saya lempar rudal tau rasa koe !!”, Tiffany nyerocos macem roket sampe muncrat. Penonton mendadak diam dan ketakutan. Bahkan jangkrik pun enggan mengeluarkan suara merdu mereka.

 

“Oke .. yang pertama adalah sambutan dari kepala sekolah SM School dilanjutkan dengan sambutan dari wakil kepala sekolah SM School. Tapi karena sepertinya akan lama dan membosankan, jadi diskip saja, SETUJU ?!?!”

“SETOOJJJOOOO !! SETUJU WOY SETUJUUU !!”, teriakan dari para penonton pun semakin memeriahkan suasana (?) sementara Mr. Lee Soo Man dan Mrs. BoA Cuma bisa membelokan mata dan membuat wajah kaget seimut mungkin.

 

“Baiklaah .. kita sumbat penampilan dari kelas Vocaaall“, sumbat Tiffany dengan teriakannya yg khas. Tirai merah yang begitu megah perlahan terbuka. Latar panggung yang menggambarkan sebuah pekarangan rumah pun mulai terlihat. Terdapat sebuah ayunan unyu yang diduduki oleh sesorang yang unyu juga. Sekilas terlihat gadis cantik dengan rambut dikepang dua yang sedang duduk di ayunan sambil menundukkan kepalanya. Tapi jika kita lihat lebih dekat lebih dekat lebih dekaaatt zoom zoom zoom /lebay amat dah/ kok tangannya kekar (?)

 

Ga beres nih cewek..

 

Okelah gausah dibahas yee. Luna keluar dari pintu rumah itu dan menghampiri si gadis ‘kekar’ lalu mulai bernyanyi

“Kok keuraaaii … Kok be saaaii. Kamu cantik darimananya. Sadariiii Tanganmuuu … Kok kekar beginiii”, Luna ngangkat-ngangkat tangan gadis itu yang ternyata keteknya lebat.

 

Makin ga beres ini cewek..

 

Baekhyun dengan mini dress dan rambut tergerai tiba-tiba muncul di samping gadis ‘kekar’ yang masih saja menunduk dan meneruskan bait lagu. Gausah ditanyalah yaa gimana dia munculnya. Dengerin dia nyanyi aja daripada entar panggung dibikin gelap (?) kan bahaya. Bisa-bisa dompet lo pada menghilang dari saku (?)

 

 

“Jangan dengarkaan kata si Lunaaa.. Dirimu kekaaarr.. Pancarkan ketekmuuuu owooo…”

 

 

Dan semua murid kelas vokal keluar, langsung membentuk formasi. Dengan mini dress polkadot yang seragam, mereka tampil cute but sexy (?) Gadis kekar yang sedari tadi menunduk menari paling heboh di paling depan layaknya visual .____. Ternyata dia neng Jonghyun /eh

“You are byutipul byutipul byutipuuul .. kamu cantiq cantiq tapi kok lebaaatt”

 

Penampilan singkat dari kelas vokal pun berakhir. Semuanya berbaris dan menunduk 125 dejarat. Penonton dan juri semuanya melongo sampai lupa tepuk tangan. Tiffany selaku MC ngasih isyarat

“Woy tepuk tangaaan ….. !!” [itu isyarat ya -_-a]

 

Penonton dan juri seakan bangun dari hipnotis lalu menepuk tangan mereka, kaki mereka (?) bahkan orang yang berada di samping mereka ikut ditepuk. Para juri mulai menulis-nulis skor untuk kelas vokal di kertas yang telah disediakan. Tapi tunggu …. kok bang Yesung  malah ngangkat-ngangkat hape ke atas lalu jarinya membentuk ‘V’ ?

 

“Maaf pak .. anda bisa menulis skornya di kertas yang sudah di sediakan”, kata Tiffany dengan sopan.

“Ssstt diem ah. Lagi update status nih. Biar gahoel”

“………..Iyedah terserah lu bang. Oke mari kita sumbat penampilan berikutnya. Beri sambutan yang meriah untuk kelaaass magnaeee”, penonton pun memberi sambutan meriah dengan teriak-teriak gaje.

 

 

Tirai merah pun perlahan terbuka. Dan seluruh murid kelas magnae duduk dengan rapi. Sedetik kemudian mereka semua melakukan gwiyomi dengan kompak.

1+1 = gwiyomi

Penonton nganga……………

 

2+2 = gwiyomi

Penonton ngeces……………..

 

3+3 = gwiyomi

Penonton menunjukkan gejala sakau………………

 

4+4 = gwiyomi

Penonton yang udah ga kuat, berusaha nerobos pagar dengan ricuhnya macam pendemo di gedung DPR…………………..

 

5+5 = gwiyomi

Aparat keamanan udah pada ga kuat ngadepin para penonton yang kayaknya pada kesurupan kingkong………………..

 

6+6 = …………..gwiyomi

Teriakan membahana di seluruh penjuru sekolah. Bahkan ibu-ibu kantin yang sebenernya ga ngerti pada teriak karena apa, ikut-ikutan teriak. Membuat semua yang lagi makan di situ pada keselek gigi masing-masing (?)

 

Tapi tunggu……. dimana magnae tua yg satu itu?

.

.

.

.

.

Ternyata dia sedang mencoba usil pada para juri. Minuman para juri sebelumnya udah dikasih bubuk detergen dulu. Terus dia pura-pura jadi seksi konsumsi, ngebagiin minuman buat para juri. Seketika para juri pingsan abis minum minuman laknat tersebut. Selama juri pingsan, si Evil Magnae ini nulis skor paling gede buat kelas magnae, biar menang. Selesai. Kedumprank.

 

Pertanyaannya adalah: Bukannya kalo dikasih bubuk detergen langsung metong ya ? gausah pake pingsan-pingsan dulu ? Jelaskan secara singkat di selembar kertas /loh *berasa ujian MTK*

 

Kalo bukan karena kericuhan para penonton yang sakau abis liat para magnae gwiyomi, mungkin para juri kita ini ga akan bangun. Om SooMan megangin kepalanya yang cenut cenut, Tante BoA naik-naikin bulu matanya lagi setelah tadi hancur berantakan kejedot meja (?), Mbok Sunny ngelap ingus, Abang Yunho masang bola matanya lagi karena saat pingsan tadi sempet ngegelinding ke kolong meja *kok horor ye*, Mas Leeteuk langsung ngecek dompetnya takut ada gopek-an ilang, Akang Yesung yang melek aja belom langsung ambil smartphonenya trus ngeklik camera trus disebarin ke twitter.

 

Tiffany selaku MC segera kembali mengambil alih acara, takut-takut kericuhan terus berlanjut. Sambil pake panci di kepalanya *takut kena lemparan penonton yang masih sakau*, Tiffany pun kembali nge-MC dengan wajah atut.

“Ladies and gentlemen……..udah woy udah !! mereka aja udah balik ke belakang panggung. Lo masih ngerusuh di situ ?!? balik ke tempat duduk masing-masing ga ?! Gue santet lu satu-satu kalo ga bisa diem !!!”,

 

Krik.

 

Penonton ketakutan karena Tiffany mulai galak. Semuanya diam sejuta tiga ratus ribu rupiah bahasa. Aparat keamanan aja ga bisa ngatasin kericuhan, kalah telak sama tante Fany.

 

“Nah gitu dong. Okay, sekarang kita akan menyaksikan atraksi lainnya. Mari kita sembur, Kelasss Raaaappp !!!!!”, semuanya diem. Krik.

 

“Woy !! tepuk tangan !!”, penonton yang masih ketakutan sama Tiffany sampe lupa tepuk tangan. Lagi-lagi mereka diteriakin sama tante Fany. Kayaknya dokter spesialis THT bakal penuh abis acara ini. Dikarenakan, penonton pada khawatir sama kesehatan kuping mereka yang telah terdzalimi oleh teriakan tante Fany.

 

Tirai pun kembali terbuka. Menampakkan enam makhluk astral *penontong mendadak merinding* ng—maksudnya enam onggok manusia yang sudah berjejer rapi mirip doremi. Di sebelah kiri ada Kris dan Chanyeol yang betah banget samping-sampingan. Di sebelah kanan ada Key dan Amber yang lagi ngitungin duit warung sebelah. Dan—pertandingan akan segera dimulai. Kris vs Key *kenapa jadi kayak host tinju gini*

 

Chanyeol pun memulai pembukaan. Tidak lupa dengan cengiran oon-nya, sambil dadah-dadah kalau liat ada kamera. Meskipun dia harus berlari dari ujung panggung sebelah kiri sampe kanan, demi keliatan di kamera.

 

“Annyeooong” sapa Chanyeol polos sambil lari-larian di panggung. Cameraman-nya iseng, pengen bikin Chanyeol lari marathon di tengah acara kayak gini. Penonton, juri, host sampe yang lagi di tengah panggung pun cuma cengo’ liat anak kelebihan energi itu. Akhirnya yang lari-lari pun berhenti juga karena capek.

“Woy, Bang Kyu ! Diemin kameranya napa. Capek gue lari-lari ngiterin panggung 9 kilo !”. Oh. Ternyata cameraman-nya Kyuhyun. Pantes aja iseng banget. Tapi ngapain coba secarik manusia satu itu jadi cameraman. Ga ada manusia lain ?

 

Chanyeol pun kembali berdiri di antara Kris dan Minho. Meskipun lelah, pegel, keringat bercucuran dari keningnya, Chanyeol tetap tersenyum bahagia, layaknya kejatuhan duren.

 

“Kita disini mau nampilin yang speeeessial buat kalian. Langsung aja yaa”,—jebal  Chanyeol. Ngomongnya udah kayak host acara anak TK.

 

[All]

Aku yang dulu bukanlah yang sekaraaaaanggg ~~ /nada seriosa/

Dung Dung Dung Dung (?) /ceritanya itu suara Minho yang sedang menabuh galon kosong/

[Kris]

Yeah—Dulu ditendang sekarang ku disayang

Dulu dulu dulu ku menderita

Sekarang kubahagia

[Chanyeol]

Cita-citaku menjadi orang kaya
Dulu ku susah sekarang Alhamdulillah [Yoona] Aseekk
Bersyukurlah pada yang Maha Kuasa
Memberi jalan untukmu semua [Key] Eeeaaaa

[Amber]

Hidupku dulunya seorang pengamen
Pulang malam, selalu bawa uang recehan [Kris] So, sad baby
Mengejar cita-cita paling mulia
Membantu keluarga di rumah [Key: C’mon everybody]

[Minho]

Sekolah dulu ku gak punya biaya [Yoona] Don’t cry
Terpaksa ku harus mencari nafkah [Yoona] Don’t be shy
Tetapi, aku tak berputus asa [Yoona] Yo! Keep Smile QaQa
Pasti Yang Kuasa memberi jalannya [All] Amin !!!

 

Petikan ukulele Chanyeol mengakhiri pertunjukan kelas Rap, yang dengan seenak dengkul mereka mengubah aliran lagu ‘Aku yang Dulu Bukanlah yang Sekarang’ menjadi genre rap. Penonton sama juri tadinya udah siap-siap uang receh. Dikiranya ada anak nyasar ngamen ke SM School.

 

“Ya. Tidak perlu berlama-lama. Nanti nasi di rumah gosong”, Tante Fany berusaha melawak di tengah acara. Yang mana malah gaje, garing dan sangatlah jayus. Para penonton setia mingkem. Ga ada yang ngerespon lawakan Tante Fany bahkan seekor jangkrik sekali pun. Tante Fany pun jadi enteb (?) antara kesel tapi juga malu.

“Inilah penampilan terakhir. Mari kita sambut. Kelas dance !!!”

 

Donghae pun keluar dari balik panggung sambil menenteng radio di pundaknya. Radio itu dia taruh di panggung dan disetelah lagu dangdut. Donghae joget-joget di tengah panggung dengan sangat semangat. Kai pun muncul dan reflek menggoyangkan bahunya, dilanjutkan dengan gerakan memainkan suling layaknya goyang caesar. Lay, Xiumin muncul dan memegang bahu Kai. Terjadilah insiden goyang jemuran masal. Yuri dan Hyoyeon memutuskan untuk tidak ikut tampil. Dikarenakan ada diskon sayur gede-gedean di Pasar Kenari. Penonton yang melihat Kai goyang Caesar pun beranjak dari kursinya. Yesung tiba-tiba maju ke depan panggung untuk memandu para penonton.

“Penontooon !!! Keep Smile !!!”, Semua penonton, juri maupun host ikut menari dengan semangatnya tanpa peduli pada nasib bahu mereka setelah ini. Yang ga ikut nari, ada yang bakar-bakar ban (?),  goyang patung (?), pokoknya segala macam kericuhan dibuat oleh semua makhluk rada-rada di sekolah ini. Sekian

 

Loh. Akhirannya ga enak amat perasaan -_- yaudahlah ya. Author bingung mau digimanain lagi. Kiss bye deh buat para reader. Makasih yang udah mau baca O_O

9 thoughts on “Ketika SM Punya Sekolah

Your Comment Please

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s