Diposkan pada Action, ApReeL Kwon, Author, BROTHERSHIP, EXO Planet, EXO-K, EXO-M, Family, Fanfiction, Fantasy, Genre, Kai, Lay, Oneshot, Suho, Type

When The Music Gone

LAYKAI

‘When The Music Gone’

Cast : Lay, Kai, Suho

Type : One Shoot

Genre : Family, War, Adventure

Insipired From Taylor Switf’s Song ‘Safe And Sound’

**

I remember you said, “Don’t leave me here alone”
But all that’s dead and gone and passed tonight

Just close your eyes
The sun is going down
You’ll be alright
No one can hurt you now
Come morning light
You and I’ll be safe and sound

*

17. Umur dimana seharusnya menikmati indahnya mengenal dunia remaja. Dengan seragam sekolah, sepeda, dedaunan di musim gugur ataupun satu pelukan hangat yang bisa membuat senyumu tersungging manis. Seharusnya seperti itu memang.

Lay. Seorang anak lelaki berumur 17 tahun. Seharusnya dia bisa menikmati semua rasa manisnya ‘Remaja’. Seperti kebanyakan mereka diluar sana. Tapi takdir berkata lain. Dengan statusnya sebagai warga perbatasan, membuat seluruh cerita alur hidup Lay berbeda dengan mereka. Menjalani kehidupan di perbatasan antara dua negara yang saling berseteru, dengan pertikaian yang sampai kapanpun di prediksi tidak akan berakhir. Saat mereka diluar sana setiap hari bisa menikmati syahdunya melodi lagu tentang cinta, Lay harus menerima kenyataan bahwa hanya teriakan, jeritan, suara peluru, ataupun suara manufer pesawat tempur yang meneman harinya. Lay sendiri mengatakan semua itu sudah seperti Lullaby untuknya.

Seperti itulah kehidupannya sebagai penduduk Agarn.

“Aku pergi untuk jam jaga. Tidurlah, jangan takut Ok..” Lay mengelus lembut rambut merah adik satu – satunya. Kai.

Hidup dilingkungan perang dan tanpa ada orang tua mendampingi sepertinya sudah menjadi takdir hidup yang harus diterima dua kakak beradik ini.

“Kau tidak akan lama kan kak? Aku takut ada orang asing yang masuk kerumah dan berteriak tidak jelas seperti kemarin pagi…”

Kai masih terlalu kecil. Selalu itu yang ada dalam benak Lay. Umur Kai terpaut 7 tahun dengannya. Tapi dia sudah harus menerima takdir bahwa hidup untuknya bukanlah sebuah kehidupan yang manis. Tidak ada yang namanya bermain untuk anak penduduk Agarn. Yang ada anak kecil hanya diam dirumah bersembunyi, tidak membuat suara sekecil apapun saat orang dewasa meninggalkan mereka dirumah. Mereka harus bisa menyelematkan diri ketika ada orang asing yang tiba – tiba masuk keruma. Saat menginjak umur 15 tahun, mereka diwajibkan masuk kemiliteran untuk mempertahankan keamanan.

Lay beranjak dari ranjang besi yang sekarang tengah diduduki oleh Kai, berjalan kedalam rumah yang hanya diterangi lilin menuju satu laci kusam disudut ruangan. Lay mengambil satu benda, berbentuk kotak yang kita kenal dengan Music Box peninggalan orang tua mereka.

“Seperti pesanku juga pesan ayah dan ibu, kamu hanya perlu diam. Sekarang berbaringlah, tutup matamu dan biarkan alunan lagu ini menemanimu. Dan-”

“Tetaplah tidur menutup mata meski mereka masuk dan memporak porandakan rumah ini,” sambung Kai sebelum Lay menyelsaikan kalimatnya.

“Anak pintar,” Lay tersenyum membentuk dua titik dipipinya.

Lay menekan pelatuk pada kotak musik milik mereka. Kemudian membaringkan Kai, menyelimutinya kemduain tidak lupa dia memberika satu kecupan selamat tidur.

“Hati – hati kak, aku akan terus menunggumu untuk menyuruhku membuka mata,” kalimat ini sudah sering Kai ucapkan pada Lay setap dia akan pergi berjaga. Ada satu rasa bahagia setiap Lay mendegar kalimat itu, dengan cara Kai mengucapkannya dengan mata berkaca – kaca. Dia tulus mengucapkan itu.

“Tentu, seperti biasa, kau bisa menghitung 10 jam dari sekarang dan aku sudah kembali membangunkanmu..” jawab Lay sambil menyampirkan senapan laras panjang dipunggungnya.

“Aku hanya takut seperti Tao, Kakaknya Kris juga tidak kunjung kembali sampai hari ini. Berujung orang – orang berbadan besar membawa paksa Tao ke Battlefield katanya mereka yang masuk kesana tidak akan kembali dan dijadikan budak… aku tidak mau seperti itu.”

Kai memang masih kecil. Tapi ada satu hal yang berbeda darinya. Disaat hal – hal menakutkan bagi seumurannya, Kai merasa penasaran dengan hal – hal itu. Semua itu sepenuhnya membuat Lay sedikit lega hati karena adiknya bukan seorang penakut.

“Kau tahu, kakakmu ini bahkan bisa membidik musuh meski jauhnya satu kilo mill,” jawab Lay meyakinkan adiknya. “Yang pasti, aku tidak akan pernah meninggalkanmu Kai.”

“Janji?”

“Aku janji padamu..”

Kai meraih jemari Lay kemudian menautkan kelingking mereka. “Kau sudah berjanji. Kalau kakak mengingkarinya aku akan menolak semua perintahmu.”

Lay kembali tersenyum. Dia mengacak pelan rambut adiknya kemudian melangkah menuju pintu. “Aku pergi, cepat tidur…”

Eoh…” jawab Kai.

Lay melangkah meninggalkan rumah mereka. Pintu dia biarkan tidak terkunci. Ada satu kebiasaan di Agarn, bila meninggalkan rumah terkunci, malah akan menjadi bahan incaran musuh maka dari itu kunci sangat dilarang disana, demi keselamatan.

Langit sudah sangat gelap saat Lay sudah jauh melangkah. Meski langit gelap tetapi suasana malam disana tidak pernah sepi, suara alat – alat tempur senantiasa menemani mereka sepanjang malam.

Kai memandang kepergian kakaknya dari jendela rumah, tadi dia memang diperintahkan untuk tidur tapi sudah menjadi kebiasaan Kai untuk selalu melihat kakaknya pergi sampai bayangannya hilang ditelan asap peperangan.

“Tuhan.. lindungilah kakakku lagi malam ini. Cuma dia yang aku punya, cukuplah ayah menemani ibu disana dan biarkan Kakak menemaniku disini..”

Kedua tangan tertangkup dan air mata menetes menemani kata – kata perlindungan dari bibir mungil Kai.

*

Garben Street 25 –Perbatasan Agarn dengan Battlefield 22.40

Lay tengah terduduk didekat perapian. Malam beranjak larut, tapi dia tidak boleh kehilangan kesadarannya. Dengan berbagai cara dia menghilangkan rasa kantuk yang mulai menghinggapinya, tapi setiap suara ledakan terdengar semua kembali lenyap. Terus seperti itu.

Lay berdiri dari duduknya. Berjalan kedalam tenda prajurit untuk mengambil beberapa peluru cadangan. Dia tidak ingin kecolongan seperti kasus Kris. Senapannya tidak boleh kekurangan sumber nutrisinya.

“Kau sudah dengar,” satu suara menyapa Lay yang sedang fokus dengan senapannya. Lay mengalihkan pandangannya dan mendapati lelaki berkulit putih yang sudah akrab dengan matanya. Suho.

“Apa?” tanya Lay.

“Pertahanan lapisan satu mengabari untuk memperat pengamanan disini. Mereka bilang tentara Battlefield sudah hampir mengalahkan lapisan satu.”

Suho menghembsukan nafas berat setelah selesai dengan kalimatnya. Lay yang mendengar berita itu menghentikan aktifitas dengan senapannya. Dia mendongak menatap Suho dalam diam, bingung harus apa yang dia ucapkan.

“Semua berjalan terlalu cepat..” timpal Suho saat menyadari ekspresi Lay.

“Lapisan satu mereka militer kelas pertama, kalau sampai mereka lolos disana aku tidak membayangkan seperti apa kekuatan musuh.”

“Aku bahkan tidak berani membayangkannya.” Timpal Suho

“Apa rencana komandan?”

“Dia nampak putus asa. Meski tidak mengatakan secara langsung tapi aku bisa merasakan dia sudah lelah bertarung. Dia menyarankan kita semua untuk berdoa dan melakukan hal yang belum kita lakukan dengan orang tersayang.”

“Dia tidak seharusnya seperti itu, setidaknya masih ada 4 lapisan untuk menuju daerah ini..”

“Mau mencoba menghitung bersamaku akan berapa lama lagi itu terjadi?”

“Ak-”

Baamm!!!

Belum selesai Lay dengan kalimatnya, satu debaman kencang terdengar begitu menusuk telinga. Semua tentara keluar dari tenda berlari keluar untuk melihat suasana dengan senjata siap ditangan masing – masing. Termasuk Lay dan Suho. Mereka berdiri menajamkan pandangan dan pendegaran mereka.

“Dari mana itu?” pertanyan riuh rata – rata tentara yang ada disana.

Lay dan Suho saling bertukar pandang. Mereka merasakan kedua tangan bergetar dengan keringat dingin yang mulai menetes.

Satu cahaya menyilaukan menyorot mereka dari ujung jalan gelap. Komandan telah memperingatkan mereka untuk siaga dengan apa yang ada didepan mereka. Beberapa tentara mulai menyebar, mencari tempat bersembunyi dan siap menyerang apapun itu. Semua tinggal menunggu perintah. Cahaya semakin dekat, yang ternyata datang dari sebuah mobil. Baru komandan akan memberikan perintah, seseorang dari mobil itu meniupkan peluit yang menjadi pertanda bahwa mereka bagian dari tentara Agarn.

“TURUNKAN SENJATA!! KEMBALI BERKUMPUL!!!” teriak sang komandan yang sontak membuat para prajurit kembali berkumpul.

“Musuh telah menembus lapisan kedua, suara ledakan tadi berasal dari senapan penghancur untuk membobol pertahanan ketiga. Mereka membawa senjata canggih, senapan yang bisa menghancurkan semuanya hanya dengan sekejap mata.” Lapor salah satu tentara dari mobil tadi dengan suara gemetaran.

Suasana mendadak hening.

Baru beberapa menit yang lalu Lay mendapat kabar dari Suho musuh sedang bergelut dengan lapisan satu, sekarang bahkan mereka sedang menjejal lapisan tiga.

“Kita tidak memiliki banyak waktu, jadi aku perintahkan kalian kembali kerumah masing – masing, dan berisitirahat.” Ucap sang komandan yang direspon tatapan tidak percaya dari yang lainnya. “LAKSANAKAN!” teriak komandan lagi.

Mereka yang ada disana masih merasa bingung tapi tetap membubarkan diri untuk kembali kerumah masing – masing. Mereka bingung, disaat suasana genting seperti ini pemimpin mereka malah menyuruh istirahat bukan bersiap – siapa ataupun mematangkan strategi.

“Cocok dengan apa yang aku tangkap,” ucap Suho saat Lay tengah mengemasi senjata miliknya. “Dia sudah mengibarkan bendera putih, percuma kita disini..”

“Aku mengerti perasaannya,” jawab Lay datar.

“Musuh berhasil merobohkan lapisan 1,2,3 maka kita hanya tinggal berdoa,”

“Aku akan menghabiskan beberapa hari ini dengan adiku dirumah,” potong Lay seakan mencoba menyamarkan bahwa mereka sedang bubar dari acara kemah sekolah. “Kau?”

“Bercanda?” tanya Suho skeptis. “Aku akan membujuk komandan, aku tinggal disini. Kau mau ikut?”

“Aku serahkan padamu, Panglima Suho. Aku pulang dulu..” jawab Lay sambil menepuk pelan bahu Suho.

Kerumunan tentara lapisan enam terlihat memenuhi jalanan gelap. Mereka akan pulang kerumah dan menyampaikan berita buruk. Lay bergabung dengan mereka, melangkah berat dilapisan tanah berdebu. Banyak tentara disana, tapi keadaan sunyi senyap hanya suara jejak kaki yang terdengar. Mereka terlalu sibuk dengan fikiran masing – masing untuk saling bercengkrama.

“Aku bahkan bingung harus mengabari apa pada orang dirumah,” tiba – tiba satu suara membangunkan Lay dari lamunan dinginnya. Key, tentara yang lumayan Lay kenal. “Apa yang akan kau lakukan?” tanya Key lagi.

Lay mengangkat bahunya dan tersenyum pahit.“entahlah,”

Dan mereka kembali terdiam.

Fikiran Lay tergelitik dengan pertanyaan Key barusan. Apa yang akan dia katakan saat membangunkan Kai dan menatap wajah polosnya. Ucapan Lay beberapa menit yang lalu juga kembali terngiang tentang dia akan menghabiskan beberapa hari dengan adiknya, tapi satu pertanyaan akankah ada kata ‘beberapa hari’ itu? Sudah tidak memungkinkan lagi untuk penduduk Agarn bermimpi. Entahlah.

*

Musuh utama Agarn adalah tentara Battlefield tapi ada yang hal lain yang mereka takutkan. Yaitu kelompok penyelundup dari Battlefield. Bukan pasukan tentara, mereka hanya warga Battlefield korban perang yang hidup dalam kemiskinan. Efek kemiskinan dan anggapan bahwa pecahnya perang karena keras kepalanya penduduk Agarn, membuat kelompok ini menjadi Brutal dan pembunuh berdarah dingin. Ini alasan tiap lapisan wilayah Agarn memiliki pos keamanan, untuk mengawasi komplotan penyelundup. Tapi mereka seperti hantu, terlalu lihai bersembunyi.

Dalam dingin dan sunyinya langit malam, Lay melangkah dalam diam. Dia terlalu sibuk dengan peperangan yang semakin mendekat untuk menghiraukan apa yang ada disekitarnya. Sampai Lay merasa tidak nyaman, dia kembali memusatkan perhatiannya pada jalan yang dia tempuh tapi dia merasa ada seseorang mengikuti.

Lay memasang telinganya pada tingkat konsentrasi tinggi, perlahan dia menarik senapan laras panjang dipunggunggunya. Tapi belum sempat dia meraih senapan, satu suara ledakan terdengar dibelakang.

Dar!!

Sontak Lay membalikan tubuhnya. Ketika dia mendapati enam orang berdiri dibelakangnya dengan tiga orang dari mereka memegang pistol. Lay tidak bisa melihat jelas wajah mereka, karena langit terlalu gelap dan bulan enggan untuk bersinar saat itu.

“Siapa kalian?” tanya Lay tenang dengan pisau sudah berada dalam genggamannya.

Tidak ada jawaban, tapi yang terdengar hanya suara tawa dari mereka yang menggelegar. Mereka lelaki. Tepat dengan tubuh besar dan suara berat.

Mereka berjalan semakin dekat dan Lay semakin bersiap dengan senjatanya.

“Aku bertanya siapa dan apa mau kalian?” tanya Lay lagi. “Cukup katakan apa yang kalian inginkan dan semua selesai,”

Satu dari mereka mendekat. Lay bisa melihat jelas wajahnya dengan jarak seperti ini. Lelaki dengan raut wajah dingin, rambut keriting berantakan menatapnya tajam. Dia mengucapkan serentetan kalimat, tapi satu katapun Lay tidak mengerti. Dari sini Lay menyimpulkan mereka adalah komplotan Battlefield.

Satu hal yang Lay takutkan tadi adalah perang yang akan pecah. Tapi satu ketakutan kembali muncul. Enam pembunuh berdarah dingin tengah berdiri didepannya. Apa yang mereka inginkan? Bahkan Lay saat ini tidak seperti seseorang yang memiliki barang berharga.

“A…a..pa… mau mu?” tanya Lay terbata dalam bahasa Battlefield.

Lelaki yang tadi mendekat kembali mengucapan beberapa rentetan kalimat. Tapi Lay tetap tidak mengerti apa yang mereka inginkan.

Tidak mau berlama – lama dengan keadaan ini, Lay menarik senapan panjangnya secepat kilat juga dia menembakan peluru pertamanya tepat pada kaki kiri si lelaki keriting didepannya. Satu erangan terdengar membelah malam. Lay tahu suasana akan semakin buruk, maka dia berlari secepat mungkin.

Tidak terima temannya terluka, lima orang sisanya dari mereka mengamuk dan sekarang tengah mengejar langkah Lay. Suara letusan peluru dari pistol mereka terdengar jelas ditelinga Lay. Terimakasih pada keberuntungan, peluru – peluru mereka tidak mengenai Lay sama sekali. Mungkin karena gerombolan itu memang tidak memiliki kemampuan menembak, yang ada mereka hanya memboros peluru.

Lima kali peluru dari pistol gerombolan itu melesat, dan lima kali juga semua meleset tidak mengenai Lay. Berulang kali Lay menghembuskan nafas leganya. Tidak ingin menyerah sampai situ, kelima gerombolan itu memacu lari semakin cepat. Lay bisa merasakan aura mereka. Nafas Lay semakin memburu, perdetiknya semakin sedikit udara yang bisa dia hirup. Lay kelelahan. Nafas memburu, keringat bercucuran dan dia merasakan kecepatan larinya semakin melambat, semua tidak bisa diteruskan hanya begini, gumam Lay.

Dia menghentikan langkahnya, berbalik kemudian dengan senapan panjangnya Lay kembali membidik. Fokus, ketika lelaki berbadan gempal barisan paling depan semakin mendekat, Lay menarik pelatuknya.

Dan…

Dor!

Pelurunya memang tidak membunuh, tapi tepat luka dikakinya membuat dia tidak bisa berlari mendekati Lay lagi. Satu kembali tumbang, empat masih tersisa. Lay kembali membidik menunggu lelaki berambut cepat lebih dekat kemudian baru Lay akan menarik pelatuknya.

Dekat.. dekat.. baru Lay akan menarik pelatuknya, dia merasakan nyeri luar biasa pada lengan kanannya.

Aww…. Sialan,” maki Lay. Tanpa dia sadari lelaki berambut cepak melemparkan pisau belati kearah Lay yang tengah sibuk membidik. Lay berlari meninggalkan mereka yang semakin mendekat, dia kembali menyampirkan senapannya kemudian beralih pada belati dilengannya. Lay meringis saat mendapati belati itu meninggalkan luka yang lumayan, kulitnya robek menunjukan daging merah dan terus mengeluarkan darah segar. Dan rasanya sangat menyakitkan.

Disaat rasa sakit makin menjadi, keringat makin membanjiri tubuh fikiran Lay semakin sulit untuk berkonsentrasi. Dia berbalik, kembali memposisikan senapannya dan dengan membabi buta dia menembaki musuh dibelakang.

Satu peluru.. dor! Dua peluru, tiga, empat, lima dan saat tarikan ke enam Lay menyadari pasokan pelurunya habis.

Sial!

Tersisa satu orang dari mereka yang kini berdiri tepat didepan Lay. Lelaki tinggi besar dengan wajah sangar dan beberapa luka yang sepertinya sudah lama membekas.

Lay melempar senapannya, kemudian mengeluarkan pisau miliknya. Sambil menahan rasa sakit, dia berjaga – jaga untuk tetap waspada dan sadar dengan keadaannya yang semakin parah.

“Menjauh dariku atau kau akan kuhabisi..” desak Lay.

Lelaki itu hanya tertawa seakan mengerti apa yang Lay ucapkan. Satu langkah lebih dekat, dan satu hantaman tepat di perut Lay mendarat saat itu juga. Lelaki itu kembali tertawa. Lay terkulai di tanah dengan perut yang berdenyut dasyat. Lay memang terkenal handal dalam hal baku tembak, tapi dia benci dengan perkelahian tangan kosong.

Lelaki itu berjongkok untuk melihat wajah Lay. Dia menarik pisau yang ada ditangan Lay. Mencoba berdiri untuk membuat pertahanan, Lay malah mendapat satu tendangan lagi diperutnya. Dan untuk sekali lagi Lay terjatuh ditanah kering.

Ini sudah tidak bisa ditorelir. Darah yang terus mengucur dari tanganya, serta perut yang luar biasa sakitnya membuat Lay sulit hanya untuk mempertahankan diri. Tapi sekali lagi dia mencoba berdiri.

Kali ini lelaki itu hanya diam saat melihat Lay mencoba berdiri. Dengan nafas terengah tidak ada lagi yang bisa Lay lakukan. Dia hanya menatap lelaki itu. Lelaki itu menggerakan tanganya memberi gesture seakan menyuruh Lay pergi.

“Pe…r..ggi?” tanya Lay terbata.

Lelaki itu hanya tersenyum kecut dan mengangguk.

Tanpa fikir panjang Lay langsung berbalik dan berjalan cepat meninggalkan tempat itu. Dia berfikiran mungkin lelaki itu hanya gerombolan yang ingin menyiksa tentara Agarn. Mungkin. Lay terus mempercepat langkahnya. Pertama dia takut lelaki tu berubah fikiran, kedua dia sudah tidak tahan dengan luka dibadannnya.

Hei…!” satu suara terdengar tepat dibelaang Lay. Entah apa yang difikirkan Lay, seharusnya dia memacu langkahnya, tapi dia malah berbalik dan mendapati lelaki tadi tengah berdiri dibelakangnya dengan senyum menyeringai.

“Apa?” tanya Lay gemetar.

Lelaki itu tidak menjawab pertanyaan Lay. Dia hanya kembali menyeringai dan mengacungkan tangan kanannya. Tangan kanan dimana dia memegan pisau milik Lay yang dia rampas.

Lay menelan ludah getir. Dia berbalik secepat mungkin dan berusaha untuk memacu larinya.

“Agarn…” ucap Lelaki itu.

Jleb.

Sesuatu yang menyakitkan menusuk seluruh tubuh Lay. Dia seperti sudah tidak memiliki kekuatan apapun. Saat Lay tergeletak dan menyadari pisau tadi sudah tertancap dari punggungnya.

*

Kai sudah tidak merasa mengantuk. Tapi sesuai pesan kakaknya dia tidak boleh membuka matanya sebelum dia menyuruh Kai bangun. Itu yang membuat sampai saat ini Kai tetap menutup matanya, meski ia sudah tidak tertidur.

kenapa lama sekali…” ucap Kai dalam hati.

Terdengar langkah diseret dipekarangan rumah. Kai tetap memejamkan matanya dan memasang telinga dengan tajam. Segala kemungkinan bisa terjadi. Mungkin saja, itu bukan Kakaknya, melainkan komplotan yang suka memporakporandakan rumah.

Langkah itu semakin dekat. Suara derat pintu sekarang terdengar menandakan orang itu sudah masuk rumahnya. Kai terus memasang telinga kuat. Dia menangkap suara berat langkahnya dan deru nafas memburu. Siapa dia? Tanya Kai.

Kai merasakan jantungnya berdegup kencang saat suara langkah kaki itu semakin mendekat pada tempat dimana dia berbaring. Kai malah menyumpahi suara musik box yang mengalun yang menambah suasana menegangkan saat itu.

Kreeett.

Kai mulai berfikir saat orang itu terduduk diranjang besinya. Ingin dia bertanya, apa itu kakaknya tapi dia takut salah. Maka dari itu Kai hanya bisa diam.

“Kai.. ini Kakak..” ucap orang itu dengan suara seperti susah untuk diucapkan. “Tetap pejamkan matamu, diluar sedang bahaya, kita tidur lagi. Aku menemanimu.”

Kai baru akan berniat membuka matanya, tapi sanggahan Lay membuat dia mengangguk. “ehm… Kakak kau baik – baik saja?” tanya Kai saat Lay sudah berbaring disampingnya.

“Aku baik – baik saja, hanya lelah dengan tugas patroli” jawab Lay.

Kai mengernyitkan keningnya. Dia mendapati suara kakaknya berbeda, nafasnya sangat cepat, tubunya berkeringat dan saat Lay menggenggam tangan Kai dia merasakan tangan Lay sangat dingin.

“Kakak kau yakin baik – baik saja?” tanya Kai khawatir.

Ada jeda sebelum Lay menjawab. “Ehm… sudahlah kita tidur. Aku lelah…” ucap Lay.

“Yakin?” tanya Kai lagi.

Lay tidak menjawab. Tapi satu tangan memeluknya dalam hangat, membuat Kai menahan rentetan pertanyaannya dan kembali terlelap.

*

Malam yang panjang akhirnya berlalu. Sinar mentari sore kembali menyambangi Agarn. Dengan langkah panjang, Suho berlari menuju tempat tinggal Lay. Karena kebiasaan penduduk Agarn yang tidak pernah mengunci pintu, membuat Suho langsung melangkah masuk.

“LAY…!!” teriak Suho.

Menit kemudian Suho diam membisu melihat apa yang ada didepannya. Dia berjalan cepat menuju tempat tidur yang berada disudut dari pintu masuk. Dia mendapati sesuatu yang tidak wajar.

Suho mendapati Lay dan adiknya tengah tertidur, tapi bukan itu yang aneh, bukan. Baru Suho akan mendekat, adiknya Kai membuka mata dan memandang Suho bingung.

“Kau siapa?” tanya Kai dengan suara serak.

Suho masih terpaku.“ahh.. aku, aku teman kakamu tentara lapisan enam.” Jawab Suho. “Ehm… siapa namamu?” tanya Suho.

“Kai,” jawab Kai pendek. Dia berusaha bangun dari tidurnya dan mencoba melepaskan pelukan kakaknya, tapi Kai merasakan satu hal yang aneh.

Suho berjalan mendekati Kai dan membantu melepaskan pelukan Lay. “Ayo kemari Kai,” ucap Suho.

Kai terdiam. Dia tidak beranjak mendekati Suho tapi dia masih memandangi kakak disampingnya. Ini aneh fikirnya. Saat dia mencoba melepaskan pelukan kakaknya tapi terasa berat. Dan saat Suho membantu melepaskannya posisi tangan kakaknya tetap seperti itu. Kai melemparkan pandangan bertanya pada Suho.

“Apa ada sesuatu yang terjadi semalam dengan kalian?” tanya Suho.

Kai yang masih terduduk disamping tempat tidur menggeleng bingung. Semalam sama sekali tidak terjadi apapun seingat dia. Ketika kakaknya pulang dan berkata lelah kemudian mereka tidur.

Suho mendekati Kai. Dia memandang Lay yang terbaring kaku didepan mereka, ketika Suho menyadari ada luka parah dilengan kanan Lay. Kaget melihat luka itu Suho beralih pada tubuh Kai, tapi dia tidak menemukan luka apapun ditubuh anak ini.

“Semalam kakak datang sangat terlambat. Dia bilang sangat lelah, karena dia seperti sulit berbicara dan kedua tangannya sangat dingin, aku fikir dia tidak apa – apa,” papar Kai dengan suara terbata. Air mata telrihat mulai mengalir dari bola mata hitamnya. Tapi anak ini tidak terisak.

“Kau tidak tahu kondisi kakakmu seperti apa semalam?” tanya Suho.

“Dia menyuruhku untuk untuk tetap menutup mata, dia bilang diluar sedang ada bahaya.” Jawab Kai yang sekarang dia bernajak dari tempat itu menjauh dari tempat tidur. Kai merasakan kedua tangannya bergetar dan air mata tidak bisa dia kendalikan. “Kenapa kakaku?” tanya Kai

Suho kembali memeriksa tubuh Lay, selain luka tadi sekujur tubuh lay juga penuh dengan lebam. Apa yang terjadi padanya, ucap Suho dalam hati. Hari ini dia bernat mengabarkan pada Lay untuk mengamankan warga ke bukit Delite untuk menghindari peperangan. Tapi apa daya Lay meninggalkannya.

“Kau ikut denganku, aku akan meminta bantuan tentara lain untuk mengurus kakakmu.” Ucap Suho lembut.

“Aku tanya kenapa kakaku?” suara Kai kembali bergetar.

Suho diam tidak berani menjawab.

Kai terjatuh dilantai berdebu. Dia menangis dengan keras. Suho tidak bisa berbuat banyak hanya menyaksikan tangis pilu Kai.

“Dia memang serakah,” ucap Kai.

“Siapa?” timpal Suho.

“Ibu kami. Pertama dia pergi, kemudian membawa Ayah, sekarang mengajak Kakak. Padahal semalam aku berdoa pada tuhan untuk tetap menjaga kakak bersamaku dan terlebih lagi Kakak sudah berjanji padaku… dia berjanji padaku” ucap Kai disela tangisnya.

Suho mencoba mendekati Kai tapi dia menolak. Bangkit dari duduknya mendekati tempat tidur, mengambil kotak musik yang sampai saat itu masih mengalunkan melodi kemudian membantingnya. Suho yang melihat itu hanya bisa terdiam.

“Dia bilang irama musik ini akan menemaniku saat dia pergi, tapi sekarang dia pergi dan alunan musik itu juga telah kuhancurkan, apa yang akan terjadi?” tanya Kai lebih pada drinya sendiri.

Suho baru berniat untuk meraih tangan Kai, tapi anak itu sudah menolak dan berlari keluar rumah.

“Andai kita memiliki takdir yang lain, aku harap kita tidak terlahir disini.” Ucap suho sambil menutupi tubuh Lay dengan selimut beludru kemudian berlari keluar rumah menyusul Kai. Kejadian ini memang mengejutkan, tapi masih banyak yang harus Suho pentingkan saat ini.

.. The End ..

Iklan

Penulis:

Sometimes you gotta be BOLD, just rock the world... Boo-yah!

56 tanggapan untuk “When The Music Gone

  1. HWUA!!!! authornim ini sedih banget, kasihan s kai. Aku rasa ini yang dirasakan anak2 yang tinggal d daerah peperangan,
    aku Harap nggak ada perang lagi,
    Hebat banget Authornim, Figthing !
    untuk karya selanjutanya ^_^

  2. ceritanya berbeda dari yang lain
    mungkin ada beberapa pesan tersirat yang disampaikan. Ceritanya mengharukan. Pokoknya keren banget

Your Comment Please

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s